Solok Kota Lintasmedianews.com - Pemerintah Kota Solok melalui Dinas Komunikasi dan Informatika mengikuti zoom meeting Penandatanganan Nota Kesepakatan Pendampingan Penyusunan Masterplan Smart City antara Ditjen Aplikasi Informatika Kementerian Kominfo dengan 10 (Sepuluh) Pemerintah Kota/Kabupaten dari Ruang E-Gov Monitoring Room, Balaikota Solok (5/3).   

Sepuluh Pemerintah Kota/Kabupaten yang mengikuti penandatanganan nota kesepahaman ini merupakan Kota/Kabupaten yang terpilih untuk menyusun Masterplan Kota Cerdas (Smart City) Tahun 2024.

Dari Pemerintah Kota Solok dihadiri oleh Staf Ahli Bidang Pemerintahan, Politik dan Hukum Zulfadli, SH, M.Si, Sekretaris Dinas Kominfo, Drs. Feri Agriadi, Kabid Tata Kelola E-Gov dan Statistik, Adel Wiratama, ST, M.CIO bersama tim Smart City Kota Solok. Penandatanganan secara virtual ini terhubung dengan Ditjen Aplikasi Informatika Kemenkominfo yang diikuti oleh langsung oleh Ditjen Aptika Samuel Abrjani Pangerapan B.Sc. MM dan Plt. Direktur Layanan Aplikasi Informatika Aris Kurniawan, S.Sos,. M.Comn.

Plt Direktur Layanan Aplikasi Informatika Pemerintahan, Aris Kurniawan mengatakan program Smart City ini merupakan bentuk realisasi dari Visi Indonesia Digital Tahun 2045. Di awal tahun 2024 ini, lanjutnya, ada 10 kabupaten/ kota yang akan mendapat pendampingan Ditjen Aptika yakni Kota Solok, Kabupaten Purbalingga, Bangli, Gianyar, Pekalongan, Serang, Tanah Bumbu, Flores Timur, Kota Banjar, dan Parepare, .

“Program ini merupakan bentuk dukungan Pemerintah Pusat kepada Pemerintah Kota/Kabupaten dalam upaya mengimplementasikan Kota Cerdas (Smart City), maka Kementerian Kominfo melaksanakan program Gerakan Menuju Kota Cerdas (Smart City) yang gerakan ini ditujukan untuk memaksimalkan pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi dalam ekosistem Smart City,” jelasnya.

“Saya berharap momentum penandatanganan nota kesepahaman ini menjadi simpul penguat kolaborasi bersama Kita dalam mewujudkan implementasi-implementasi Kota Cerdas di Indonesia, dengan adanya partisipasi aktif dan keinginan yang kiat dari pemerintah daerah saya berharap titik-titik pertumbuhan digital bisa bermunculan diseluruh penjuru Indonesia, membawa gerak akselerasi pertumbuhan yang inklusif, berkelanjutan dan memberdayakan,” tambahnya.

Kemudian sebelum mengakhiri sambutannya, Aris Kurniawan mengajak Pemerintah Kabupaten/Kota untuk menjaga momentum sinergi ini dan terus mendorong inovasi-inovasi untuk mewujudkan Indonesia yang terkoneksi digital dan semakin maju.


Selanjutnya dilaksanakan Penandatangan nota kesepahaman ini antara Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia Direktorat Jendral Aplikasi Informatika dengan Sepuluh Pemerintah Kota/Kabupaten yang terpilih tentang pendampingan penyusunan Masterplan Smart City.

Dengan telah dilaksanakan penandatanganan kesepahaman ini menandakan Kabupaten/Kota terpilih sudah masuk dalam rencana kota cerdas.

Dalam kesempatan ini Staf Ahli Bidang Pemerintahan, Politik dan Hukum ZULFADLI, SH, M.Si yang hadir mewakili Walikota Solok berharap seluruh stakehoder yang ada dilingkungan Pemerintah Kota Solok  dapat bersinergi mewujudkan Kota Solok sebagai daerah yang menerapkan digitalisasi menuju Smart City.

Hari ini Pemerintah Kota Solok telah melaksanakan Penandatanganan Nota Kesepahaman pendampingan penyusunan Masterplan Smart City dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia.

“Kegiatan ini merupakan tindak lanjut dari telah ditetapkannya Kota Solok, sebagai salah satu daerah yang mendapatkan support dari Kementerian Kominfo untuk gerakan menuju Smart City,” tutupnya(T/K)
 
Top