Teks foto: 
1. Kepala Departemen Komunikasi & Hukum Perusahaan PT Semen Padang, Iskandar Z Lubis yang hadir mewakili Dirut PT Semen Padang Asri Mukhtar Dt Tumangguang Basa tengah melakukan penanaman bibit Kopi Robusta Bantjah, Rabu (13/12/2023). Penanaman bibit kopi itu dilakukan usai acara penyerahan 1.6000 bibit Kopi Robusta Bantjah kepada Kelompok Tani Kopi HKm Sikayan Balumuik.


PADANG,Lintas Media News
PT Semen Padang menyerahkan bantuan bibit kopi Robusta sebanyak 16.000 batang kepada Kelompok Tani Hutan Kemasyarakat Sikayan Balumuik, Kelurahan Limau Manis, Kecamatan Pauh, Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat, Rabu (13/12/2023). Selain menyerahkan bantuan bibit, pada kesempatan yang sama juga dilakukan penanaman Kopi Robusta Bantjah.

Penanaman Kopi Robusta itu dilakukan oleh Kepala Departemen Komunikasi & Hukum Perusahaan PT Semen Padang Iskandar Z Lubis, bersama Kepala Dinas Perkebunan Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Sumatera Barat (Sumbar), Febrina Tri Susila Putri, Kepala Dinas Pertanian Kota Padang Yoice Yuliani, Camat Pauh Ronny, dan turut disaksikan oleh Kepala Unit CSR PT Semen Padang Dedi Muhammad Sidiq, serta tokoh masyarakat setempat.

Kepala Departemen Komunikasi & Hukum Perusahaan PT Semen Padang Iskandar Z Lubis mengatakan, program Kopi Bantjah merupakan salah satu langkah nyata PT Semen Padang dalam menjalankan Tanggung Jawab Sosial Lingkungan (TJSL) perusahaan. Karena dalam operasional perusahaan, PT Semen Padang menerapkan konsep triple bottom line, yaitu profit, planet dan people. 

"Jadi, sebagai perusahaan semen kami tidak hanya memperhatikan profit, tapi juga planet dan people. Nah, untuk program Kopi Robusta Bantjah ini, kami berharap program ini selain dapat meningkatkan ekonomi masyarakat, khususnya kelompok tani HKm Sikayan Balumuik, program budidaya kopi ini tentunya juga dapat membantu kita menyerap CO2," kata Iskandar dalam sambutan acara penyerahan dan penanaman bibit Kopi Robusta Bantjah. 

Pada kesempatan itu, Iskandar menyebut bahwa PT Semen Padang merasa bangga atas program budidaya Kopi Robusta Bantjah yang dijalankan oleh masyarakat Limau Manis Selatan. Karena, program ini tumbuh berkat tingginya semangat masyarakat atau kelompok tani kopi yang berada di bawah naungan HKm Sikayan Balumuik. Dan, semangat itu pula lah yang membuat PT Semen Padang sebagai perusahaan yang peduli terhadap lingkungan, memberikan dukungan kepada para petani kopi.

"Kami di Semen Padang tidak mau setengah-setengah. Kami berkomitmen kalau kelompok tani kopi ini bersunguh-sungguh, maka kami akan dukung terus. Dan, alhamdulillah sejauh ini semangat yang diperlihatkan kelompok tani kopi ini maupun kelompok HKm Sikayan Balumuik sangat luar biasa sekali. Ini tentunya membuat kami bangga atas semangat tersebut," ujarnya. 

Selain membantu bibit Kopi Robusta Bantjah, katanya melanjutkan, PT Semen Padang juga siap untuk membantu promosi kopi yang dihasilkan oleh kelompok tani kopi Bantjah HKm Sikayan Balumuik ini. "Kopi ini peminatnya segala umur, dan potensi pasarnya luar biasa. Kami di Semen Padang juga siap mendukung dengan semangat, serta membantu promosi dari kopi ini. Bahkan saat ini Unit CSR Semen Padang, juga tengah menggarap film tentang Kopi Bantjah. Dan, ini juga bagian dari promosi yang kami lakukan," bebernya.

Kepala Unit CSR PT Semen Padang, Dedi Muhammad Sidiq, menambahkan, budidaya Kopi Robusta Bantjah ini dimulai sejak tahun 2020, dan budidaya ini merupakan tindak lanjut dari sosial mapping yang dilakukan oleh Forum Nagari Limau Manis Selatan yang merupakan perpanjangan tangan PT Semen Padang dalam program Basinergi Mambangun Nagari (BMN). Melalui sosial mapping tersebut, ditemukanlah bahwa di kawasan Batjah Koto Baru, Limau Manis Selatan, ada potensi komoditi kopi yang telah eksis sejak sebelum Indonesia merdeka. 

"Di era Belanda namanya kopi VOC. Namun setelah Indonesia merdeka, komoditi ini tidak lagi diperhatikan. Makanya, kami di Semen Padang bersama Forum Nagari Limau Manis Selatan yang bekerjasama dengan HKm Sikayan Balumuik, mencoba untuk membangkitkan kopi tersebut. Bekerjasama kopi Solok Radjo, Alhamdulillah kopi Bantjah ini pun berkembang dengan baik dan bisa membantu masyarakat dalam meningkatkan pendapatan ekonomi," katanya. 

Terkait dengan pemberian bantuan 16.000 batang bibit kopi Robusta Bantjah ini, Ia pun berharap masyarakat atau kelompok tani kopi HKm Sikayan Balumuik dapat memiliki sumber penghasilan tambahan yang berkelanjutan. Namun, Dedi Muhammad Sidiq menegaskan bahwa komitmen PT Semen Padang tidak berhenti di situ. Tapi, juga berkomitmen untuk memberikan dukungan lebih lanjut. 

Beberapa dukungan yang telah dilakukan adalah dengan memberikan pelatihan kepada petani kopi dalam proses roasting green bean kopi dengan harapan agar petani kopi memiliki kemampuan untuk meracik kopi yang lebih baik yang tentunya juga berdampak positif kepada meningkatnya nilai jual kopi yang dihasilkan. "Nah, ke depan kami pun juga berkomitmen untuk memfinalkan potensi lahan seluas 22 hektar di Bantjah ini untuk ditanami kopi," ujarnya.

*Pemprov dan Pemko Padang Apresiasi Semen Padang*

Sementara itu, Kepala Dinas Perkebunan Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Sumatera Barat, Febrina Tri Susila Putri, yang hadir mewakili Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah, mengapresiasi PT Semen Padang yang telah mendukung pengembangan Kopi Bantjah di HKm Sikayan Balumuik. Dan, menurutnya, dukungan PT Semen Padang terhadap budidaya kopi Bantjah itu telah memberikan dampak yang sangat positif untuk kemajuan HKm Sikayan Balumuik.

"HKm Sikayan Balumuik tidak asing bagi kami. Berbicara kopi, maka kopi Bantjah dari HKm Sikayan Balumuik ini sedang viral. Tentunya, hal ini tidak terlepas dari kolaborasi antara Semen Padang dengan Forum Nagari Limau Manis Selatan, termasuk dengan Pemerintah Provinsi, dan Pemerintah Kota Padang. Kami pun berharap kolaborasi yang sangat baik ini diharapkan terus dapat ditingkatkan untuk ke depannya," kata Febrina. 

Pada kesempatan itu, dia pun menyarankan agar Kelompok Tani Kopi Bantjah HKm Sikayan Balumuik dapat mendaftarkan kelompok kopinya ke Dewan Kopi Indonesia Provinsi Sumatera Barat, sehingga kelompok Kopi Bantjah bisa dapat mengikuti pelbagai kegiatan terkait tentang kopi. Seperti kegiatan tentang rosting misalnya. Kata Febrina, kalau roasting tidak dilakukan dengan tepat, dia justru mengeluarkan zat karsinogen yang berbahaya. 

"Zat karsinogen ini adalah racun. Makanya, dalam proses roasting yang tadi kita harapkan dapat mengeluarkan aroma tertentu yang sangat menarik, tapi kesalahan dalam roasting seperti lama panas yang terlewatkan dengan suhu yang terlalu tinggi, ternyata menyebabkan keluarnya zat karsinogen. Jadi, untuk bisa menciptakan produk yang sehat untuk masyarakat, kami pun menyarankan agar kelompok kopi Bantjah mendaftarkan kelompoknya ke Dewan Kopi Indonesia, supaya bisa menambah pemahaman," ujarnya.

Pada kesempatan itu, Febrina pun berharap agar kelompok Kopi Bantjah juga menggandeng kaum milenial. Karena, dari catatan Dinas Perkebunan Tanaman Pangan dan Holtikultura Provinsi Sumbar, sebanyak 57 persen penduduk Sumbar menggantungkan hidupnya di sektor pertanian. Dari 57 persen itu, hanya seperempatnya kaum milenal. "Jadi, ini tantangan buat kita semua bagaimana kita mengajak kaum milenial melek dengan pertanian," tutur Febrina. 

Menurutnya, jika kaum milenial tidak melek dengan pertanian, maka siapa yang akan melakukan penanaman nantinya, Karena, Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) tertinggi di Sumbar itu masih di sektor peranian, yaitu sebanyak 21,2 persen. "Makanya, melalui acara penyerahan dan penanaman bibit Kopi Robusta Bantjah ini, kami pun berharap kelompok Kopi Bantjah HKm Sikayan Balumuik ini bisa mengajak kaum milenial. Minimal, yang terdekat saja diajak," kata dia. 

Hal yang sama juga disampaikan Kepala Dinas Pertanian Kota Padang Yoice Yuliani yang juga hadir mewakili Wali Kota Padang Hendri Septa. Kata dia, Pemko Padang berterima kasih kepada PT Semen Padang yang telah mendukung HKm Sikayan Balumuik dalam memanfaatkan kawasan hutan kemasyarakatan yang berada di Kelurahan Limau Manis Selatan untuk ditanami kopi. "Ini luar biasa, dan Pak Wali Kota Padang sangat mendukung program budidaya kopi ini," katanya.

Sementera itu, pendamping Kopi Bantjah dari Solok Radjo bernama Alfadriansyah, menyebut bahwa kopi Bantjah merupakan kopi yang sudah dikenal di Sumbar. Bahkan, beberapa waktu lalu kopi Bantjah ini berhasil meraih Juara II pada kompetisi kopi di Sumbar. Oleh sebab itu, dia pun sangat meyakini bahwa budidaya kopi Bantjah yang didukung oleh PT Semen Padang ini sangat dapat menggerakan ekonomi masyarakat, khususnya petani kopi HKm Sikayan Balumuik.

"Kenapa kami sebut sangat dapat menggerakkan ekonomi masyarakat? karena harga kopi robusta dalam bentuk green bean mengalami kenaikan sebesar 220 persen dibandingkan tahun 2020 yang berkisar antara Rp18.000 hingga Rp20.000 per kilogram green bean. Nah, sekarang ini harganya Rp45.000 per kilogram. Bayangkan, jika satu petani memiliki 1 pohon kopi robusta berusia 4 tahun, maka petani dapat menghasilkan sekitar 2 kilogram green bean kopi/pohon. Nah, jika 1 petani memiliki 2.000 batang kopi, maka petani tersebut dapat memperoleh pendapatan sebesar Rp160 juta hingga Rp200 juta. Jadi, hal ini tentunya menjadi momentum yang tepat bagi petani kopi" katanya.

Pengurus KAN Limau Manis Syarifuddin Dt Bungsu yang turut hadir pada acara tersebut, juga mengucapkan terima kasih kepada  PT Semen Padang yang telah peduli terhadap HKm Sikayan Balumuik. Dan, menurutnya, kepedulian PT Semen Padang tidak hanya pada sektor pertanian, tapi juga pada sektor infrastruktur yang ada di Limau Manis Selatan. Salah satu contoh dari pedulian tersebut, adalah membantu masyarakat dalam membuat jalan beton menuju Bantjah ini.

"Dulunya jalan ke Bantjah ini jalan tanah dan berbatu. Berkat perhatian Semen Padang, sekarang sudah mulus. Tidak hanya itu, Semen Padang tanpa kami minta juga membangun masjid di kawasan Bantjah ini. Keberadaan masjid ini sangat bermanfaat sekali bagi para peladang untuk menunaikan salat 5 waktu, dan juga untuk Salat Jumat. Untuk itu, mewakili masyarakat Limau Manis Selatan, dan Nagari Limau Manis pada umumnya, kami pun mengucapkan terima kasih kepada Semen Padang," katanya.(*) 
 
Top