August 2022

50Kota Advertorial DPRD Kab. Banyuasin Advertorial DPRD Lahat Advertorial HUT ke-153 Kabupaten Lahat Advertorial Meranti Advertorial Pemkab Lahat Advertorial Pemkab Musi Rawas Advertorial Pemko Lubuklinggau Advertorial Pemko Pagar Alam Agam AROSUKA Bali Bank Nagari Bantaeng Batusangkar BAWASLU SUMBAR Bengkalis BENGKULU BI Sumbar Bogor Bukittinggi Dewan Pers Dharmasraya DPRD Bengkalis DPRD Dharmasraya DPRD Kepulauan Meranti DPRD Kota Padang DPRD OKI DPRD Padang DPRD Padang Panjang DPRD Pessel DPRD RI DPRD Solok DPRD SUMBAR FJPI Sumbar HPN 2022 Jakarta Jawa Barat Kab.Dharmasraya Kabupaten Dharmasraya Kabupaten Kepulauan Meranti Kabupaten Lahat Kabupaten Solok KADIN SUMBAR kambang Kayu Agung Kepulauan Meranti Kota Padaang Kota Padang Kota Pagar Alam Kota Pariaman Kota Solok Kotapariaman KPU KPU Sumbar Lampung Lampung Timur lanud Sut Lanud Sud Lanud Sultan Sahrir Lanud Sultan Syahrir Lanud Sultan Syahrir Padang Lanud Sultan Syarir Lanud Sur lanud Sut Limapuluh Kota Liputan Lubuk Linggau Mentawai Meranti Miranti Muba Banyuasin Muratara Musi Rawas Nagari Lurah Ampalu Nasdem Sumbar Nasional Ogan Ilir Ogan Komering Ilir (OKI) OKI Opini Padang Padang Panjang Padang Pariaman Padangpanjang Painan Pariaman Parit malintang PARIWARA Pariwara DPRD Padang Panjang Pariwara Pemkab Solok PARIWARA PT Semen Padang Pasaman Pasaman - Pasaman Barat Pasaman Barat Pasbar Payakumbuh PDAM Padang Panjang Pekanbaru Pemkab Bengkalis Pemkab Lahat Pemkab Solok Pemko Padang Pemko Sawahlunto Pemko Solok Pemprov Sumbar Pemrov Sumbar Penas XVI KTNA Pertamina Pesisir Selatan Pessel PLN PMI Sumbar Polda Bali Polda Sumbar Polri Provinsi Bengkulu PT.ITA PT.Semen Padang PWI PWI Sumbar Redaksi Redaksi 2 Riau Sawahlunto Selat panjang Semen Padang Semen Padang.. Sijunjung SMSI Solok Solok Selatan Sumatera Barat Sumbar Sumsel sungai sarik TANAH DATAR Tanahdatar TSR III Pemkab Dharmasraya Tua Pejat Tulisan walikota solok

Jakarta, Lintas Media News

Mahkamah Konstitusi (MK) hari ini (Rabu, 31/8/2022) di Jakarta mengadili permohonan uji materi atau judicial review tentang Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers. Dalam keputusannya MK menolak gugatan uji materiil UU Pers tersebut.

“Menolak permohonan pemohon untuk seluruhnya,” kata Ketua MK, Usman Anwar, yang memimpin sidang. Dengan demikian permohonan uji materiil terhadap UU Pers itu pun gugur.

MK membantah beberapa argumen yang diajukan pemohon. Tudingan, bahwa hanya Dewan Pers yang membuat aturan organisasi pers dimentahkan oleh MK. Menurut MK, Dewan Pers memfasilitasi pembahasan bersama dalam pembentukan peraturan organisasi konstituen pers. Dalam hal ini tidak ada intervensi dari pemerintah maupun Dewan Pers. Fungsi memfasilitasi, dinilai MK sesuai dengan semangat independensi dan kemandirian organisasi pers.

Adanya tuduhan bahwa Pasal 15 ayat 2 UU Pers membuat Dewan Pers memonopoli pembuatan peraturan tentang pers juga dibantah MK. “Tuduhan monopoli pembuatan peraturan oleh Dewan Pers adalah tidak berdasar,” tutur Usman.

Tentang gugatan atas uji kompetensi wartawan (UKW), MK menyatakan, bahwa hal itu merupakan persoalan konkret dan bukan norma (aturan). Masalah ini juga sudah diputuskan pada tahun 2019 dalam sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Soal kemerdekaan pers, MK menyatakan, Pasal 15 ayat 2 huruf (f) dan Pasal 15 ayat 5 UU Pers tidak melanggar kebebasan pers. Bahkan kebebasan berserikat dan mengeluarkan pendapat pun tidak dihalangi oleh pasal tersebut.


Bersyukur

Menanggapi keputusan tersebut, Wakil Ketua Dewan Pers, M Agung Dharmajaya, mengaku bersyukur. Ia berpendapat, sembilan hakim MK telah menjalankan tugasnya dengan pikiran jernih dan bersikap adil. “Itu juga menandakan tidak ada hal yang kontradiktif antara Pasal 15 ayat 2 huruf (f) dan Pasal 15 ayat 5 dalam UU Pers dengan UUD 1945. Justru pasal-pasal dalam UU Pers itu sinkron dengan UUD 1945,” ungkap dia.

Sedangkan anggota Dewan Pers, Ninik Rahayu, mengutarakan secara umum apa yang digugat oleh para pemohon adalah masalah konkret dan bukan norma. Itu sebabnya dia mengimbau agar semua konstituen pers yang merasa tidak puas atas ketentuan yang dibuat oleh organisasi pers hendaknya memberi masukan. Masukan itu akan melengkapi dan memperbaiki ketentuan yang dibuat oleh insan pers tersebut. “Dengan keputusan MK ini, kami berharap semua pihak bisa mematuhi. Tak hanya terbatas pada insan dan organisasi pers, akan tetapi pemerintah pun perlu mematuhinya,” kata dia.

Uji materiil UU Pers ini dimohonkan oleh Heintje Grinston Mandagie, Hans M Kawengian, dan Soegiarto Santoso. Mereka mengajukan uji materiil UU Pers ke MK pada 12 Agustus 2021. Adapun dari Dewan Pers yang ikut menyaksikan jalannya persidangan adalah M Agung Dharmajaya, Ninik Rahayu, dan Asmono Wikan. Mereka hadir secara daring mendampingi pengacara Dewan Pers, Wina Armada SH. (***)

MERANTI,Lintas Media News.
Ketua TP-PKK Kabupaten, Hj. Rinarni Adil menghadiri pengukuhan  TP- PKK Desa Tanjung Peranap oleh TP PKK Kecamatan Tebing Tinggi Barat,Selasa (30/08) di Kantor Desa tanjung Paranap Tebing Tunggi Barat.

TP- PKK Desa Tanjung Paranap yang baru saja di kukuhkan   sebanyak 78 Orang, yang terdiri ketua, wakil ketua, sekretaris, bendahara dan anggota.

Pada kesempatan ini Kepala desa Tanjung peranap, Indra S.SP.d, mengucapkan selamat datang  Ketua TP.PKK kabupaten Hj.Rinarni berserta rombongan yang telah hadir di desa Tanjung Pranap pada acara pengukuhan TP- PKK desa Tanjung Peranap.

Dengan telah di kukuhkannya TP PKK Desa, kami berharap dapat mengembangkan dan membantu ekonomi makro yang ada di Desa tanjung Pranap. Dan kami juga meminta dukungan penuh dari TP PKK kabupaten maupun TP PKK kecamatan  untuk selalu memberikan motoviasi dan dukungan sehingga TP PKK desa Tanjung pranap  dapat berjalan sesuai yang di harapkan.

Senada dengan kepala Desa Tanjung Pranap, TP  PKK kecamatan,..... mengucapkan terima kasih kepada Ketua TP.PKK Kabupaten yang telah meluangkan waktunya untuk dapat hadir  dalam pengukuhan ini, dengan kehadiran beliau dapat menjadi penyemangat buat kita semua, terutama bagi TP.PKK Desa Tanjung Pranap yang baru saja di Kukuhkan.

Dalam hal ini beliau juga menyampaikan bahwa kegiatan ini selain pengukuhan juga ada perlombaan memasak Cipta menu yang ikuti oleh seluruh anggota TP.PKK Desa tanjung peranap.

Beliau berpasan kepada Segenap TP.PKK Desa Desa tanjung paranap agar selalu menjaga kekompakan.

Kami juga berharap kepada Ketua PT PKK untuk selalu memberikan tunjuk ajar kepada kepada kami dalam menjalan amanah ini. Sehingga TP.PKK Kecamatan Tebing tinggi barat dan TP.PKK Desa dapat berjalan dengan semestinya.

Dalam hal ini camat Tebing Tinggi barat, syafrizal menyampaikan siap mendukung penuh program- program dari TP.PKK kecamatan dan TP.PKK Desa, 

" Saya mendukung penuh kegiatan dan program yang bersifat  positif dari TP.PKK Kecamatan dan TP.PKK Desa se Kecamatan Tebing Tinggi Barat, apalagi menyangkut terkait usaha yang dapat mengembangkan perekonomian perdesaan, demi kemajuan desa desa yang ada di Kacamatan Tebing Tinggi Barat.

Ketua TP.PKK Kabupaten Kepulauan Meranti Hj.Rinarni adil dalam sambutannya mengucapkan selamat kepada TP.PKK Desa tanjung Pranap yang baru saja di Kukuhkan.
" Selamat kami sampaikan kepada TP PKK desa tanjung Pranap yang baru saja di kukuhkan, semoga dapat mengemban tugas bersama sama dengan penuh ke iklasan." Ungkapnya

" Semoga TP-PKK yang baru saja di kukuhkan dapat mewujudkan visi misi kabupaten kepulauan Meranti menjadikan meranti , maju, cerdas  dan bermartabat, Tutupnya

Turut hadir  Camat Tebing Tinggi Barat, Kepala Desa Tanjung Pranap, Kapolsek  Tebing Tinggi Barat, Korwil, Babinsa, dan Ketua TP- PKK Kecamatan Tebing Tinggi Barat serta Desa Tanjung Peranap. (Nina/rls).

 .

PEKANBARU,Lintas Media News.
 Bupati Kabupaten Kepulauan Meranti H. Muhammad Adil, SH, MM mengikuti Rapat Koordinasi (Rakor) Program Pemberantasan Korupsi di Balai Serindit, Pekanbaru, Selasa (30/8/2022).

Rapat tersebut dihadiri langsung oleh Deputi Bidang Koordinasi dan Supervisi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Brigjen Didik Agung Widjanarko, Gubernur Riau Syamsuar dan pejabat teras kementerian serta bupati dan walikota se-Provinsi Riau.

Di dalam Rakor itu banyak dipaparkan arahan serta materi yang berkaitan dengan pemberantasan korupsi. Diantaranya dari Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan, Kementerian Dalam Negeri dan juga dari KPK RI.

"Terimakasih kita sampaikan kepada KPK dan pihak terkait lainnya karena telah banyak memberikan arahan," kata Bupati.

Memastikan jajarannya di lingkungan Pemkab Meranti agar tidak terjerat tindak pidana korupsi, H. M Adil meminta Sekda dan Inspektur Meranti terus memperkuat fungsi pengawasan di daerah. Dia juga menginstruksikan agar sumber daya di Inspektorat Kepulauan Meranti diperkuat, supaya mampu menjalankan Tupoksi dengan maksimal.

"Aparat Pengawas Internal Pemerintah (APIP) harus diberdayakan secara maksimal. Karena dapat memberikan peringatan dini agar tidak terjadi penyalahgunaan anggaran," ujarnya.

Selain itu, Bupati juga minta dipersiapkan usulan satu desa terbaik di Meranti untuk diajukan ke pemerintah provinsi sebagai desa percontohan anti korupsi. Nantinya, usulan dari 10 kabupaten yang ada di Riau itu akan diseleksi kembali di tingkat provinsi. Setelah itu, dipilih 3 desa terbaik untuk didaftarkan ke KPK guna penilaian di tingkat nasional.

"Dilihat track record seluruh desa di Meranti, pelajari dan kordinasikan. Agar desa yang usulkan itu memang terbaik," sebut H. M Adil.

Sebelumnya Deputi Bidang Koordinasi dan Supervisi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Brigjen Didik Agung Widjanarko mengingatkan para kepala daerah akan pentingnya kerjasama untuk mencegah tindak korupsi. 

"Waspada selalu di lingkungan kita. Saya mengingatkan, ancaman tindak pidana korupsi itu dapat dihukum mati atau penjara seumur hidup," tegasnya. 

Ikut mendampingi bupati, Sekda Bambang Supriyanto dan Kepala Inspektorat Meranti, Rawelly. (Nina/rls).

Padang,Lintas Media News.
Menghitung hari, itulah yang dirasakan oleh Tim Penggerak PKK Kelurahan Berok Nipah. Persiapan demi persiapan terus dilakukan untuk menghadapi lomba TP PKK tingkat kota padang yang akan di gelar pada minggu ke 2 bulan september 2022.

Ketua TP PKK Kecamatan Padang Barat Ibu Dwi Lestari saat mengunjungi serta melihat persiapan TP PKK Kelurahan Berok Nipah pada tanggal 18/8/22 yang lalu, berpesan untuk tetap semangat dalam menghadapi perlombaan nanti.
"Ibuk-ibuk terus semangat ya, jangan pikirkan perlombaannya. Pikirkan bagaimana segala persiapan kita itu maksimal, menang tidak selalu menjadi keinginan. Yang penting bagaimana 10 program pokok pkk itu terlaksana di kelurahan Berok Nipah", tutur Dwi yang didampingi jajaran PKK Kecamatan Padang Barat.

Menyikapi apa yang disampaikan Ketua TP PKK Kecamatan, Ketua TP PKK Keluran Berok Nipah Sisi Sasmita mengajak semua kader yang untuk saling bahu membahu untuk memberikan yang terbaik bagi kelurahan.

"Yang penting kita terus semangat, saling mengisi satu sama lainnya dan selalu mengingatkan kader yang lain untuk tetap fokus dalam menghadapi perlomnaan nantinya", ujar Sisi yang melihat langsung persiapan kader PKK di aula kantor lurah pada selasa 30/8/22.

Lebih lanjut Sisi Sasmita mengatakan dengan adanya lomba ini, kita TP PKK kelurahan dapat terus meningkatkan kinerja. Baik itu kinerja sekretatiat, Pokja 1, Pokja 2, Pokja 3 dan Pokja 4 dan kedepannya tentu akan semakin baik. Melihat kader pkk kelurahan berok nipah yang begitu semangat, saya akan lebih semangat", tutur Sisi Sasmita yang juga ASN di Dinas PMD Sumbar.

Terakhir Sisi Sasmita mengingatkan kembali apa yang dikatakan Ketua TP PKK Kecamatan bahwa jangan pikirkan menangnya, yang penting bagaimana TP PKK kelurahan Nerok Nipah tetap kompak dan selalu munculkan inovasi-inovasi baru. (rls)


Padang, Lintas Media News

Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Mahyeldi Ansharullah, mengajak seluruh walikota dan bupati se-Sumbar untuk bekerjasama dengan PT Semen Padang dalam hal penggunaan semen. Karena menurutnya, PT Semen Padang adalah kebangaan masyarakat Sumbar yang eksistensinya harus dijaga bersama. 

"PT Semen Padang sudah banyak memberikan kontribusi kepada kabupaten dan kota di Sumbar. Ini tidak terbantahkan. Jadi, saya tawarkan MoU penggunaan semen, supaya bupati dan walikota di Sumbar menggunakan semen yang diproduksi dari PT Semen Padang untuk membangun daerahnya," kata Mahyeldi di Padang, Senin (29/8/2022).

Menurut Mahyeldi, jika MoU dengan bupati dan walikota tentang penggunaan semen yang diproduksi oleh PT Semen Padang dapat terwujud, maka manfaatnya tidak hanya dirasakan oleh PT Semen Padang, tapi juga dirasakan oleh masyarakat Sumbar. Untuk itu, ia pun berharap semua walikota dan bupati dapat menindaklanjuti MoU tersebut.

"Kalau tidak ada aturan yang menghambat, saya harap MoU ini bisa ditindaklanjuti, karena ini akan memberikan efek buat kita semua. Diawal saya jadi gubernur, sudah saya sampaikan konsep tersebut. Bahkan ketika saya jadi Walikota Padang, juga saya implementasikan konsep penggunaan semen ini," ujarnya. 

"Saya yakin jika MoU ini dilakukan, maka PT Semen Padang akan berkembang lagi, dan tentunya konrtribusi PT semen Padang untuk daerah melalui dana CSR nya juga akan semakin bertambah. Saya juga yakin, dukungan dan doa dari masyarakat Sumbar sangat besar sekali kepada kemajuan PT Semen Padang," imbuhnya.

Sementara itu, Direktur Operasi PT Semen Padang Indrieffouny Indra menyambut baik tawaran dari Gubernur Mahyeldi. Bahkan kata Indrieffouny, pihaknya berharap MoU tentang penggunaan semen dengan bupati dan walikota se-Sumbar itu dapat terwujud, sehingga seluruh proyek-proyek pemerintah di Sumbar menggunakan semen yang diproduksi oleh PT Semen Padang. 

"Kami sangat berharap sekali MoU ini bisa direalisasikan. Mudah-mudahan tidak ada aturan yang menghambat, kita siap untuk lakukan MoU bersama gubernur, bupati dan walikota se-Sumbar. Karena, ini sangat berpengaruh kepada kemajuan Semen Padang sendiri," kata Indrieffouny. (*/b/hms)

Padang, Lintas Media News

Pengecoran jalan RT003/ RW003 Pintu Angin Lori, Lubuk Minturun, Kecamatan Koto Tangah, Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar), sepanjang 620 meter dengan lebar 4 meter yang telah selesai dibangun PT Semen Padang melalui program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL), diresmikan, Senin (29/8/2022). 

Peresmian jalan beton menuju Pondok Pesantren Darul Ulum dan kawasan peladangan masyarakat di Koto Tangah itu, ditandai dengan penandatangan prasasti oleh Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah bersama Direktur Operasi PT Semen Padang Indrieffouny Indra. 

Penandatangan prasasti itu, turut disaksikan Walikota Padang yang diwakili Kepala Bapedda Yenni Yuliza, Kepala Dinas PUPR Sumbar Era Sukma Munaf, Kepala Biro CSR Semen Padang Rinold Thamrin, Kepala Unit Humas & Kesekretariatan PT Semen Padang Nur Anita Rahmawati, Camat Koto Tangah dan sejumlah tokoh masyarakat Koto Tangah.

Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah, mengapresiasi PT Semen Padang yang telah melakukan pengecoran jalan menuju Pondok Pesantren Darul Ulum. Menurutnya, pengecoran jalan ini tidak hanya membuka akses para santri menuju Pondok Pesantren Darul Ulum, tapi juga membuka akses para peladang di kawasan Lori, Lubuk Minturun ini.

"Terima kasih kepada manajemen Semen Padang yang telah mempermudah akses santri dan juga masyarakat peladang. Dulunya, jalan ini hanya tanah, dan licin. Kemudian saya hubungi manajemen Semen Padang. Alhamdulillah direspon dan langsung dibangun. Sekarang jalannya sudah bagus. Ini suatu kontribusi yang luar biasa sekali," kata Mahyeldi. 

Kehadiran jalan ini, kata Mahyeldi melanjutkan, tentunya sangat disyukuri sekali, karena juga sejalan dengan konsep kawasan Relegius yang dibangun Pemko Padang. Bahkan sekarang ini, sudah banyak pondok pesantren yang berada di Koto Tangah. Selain Darul Ulum, juga ada Pondok Pesantren Dar el-iman, Pondok Pesantren Sabbihisma, dan Pondok Pesantren Ar Risalah.

"Selain banyak pesantren, di Koto Tangah ini juga sudah berdiri kampus UIN Imam Bonjol di Sungai Bangek. Sekarang ini, bisa dikatakan bahwa Kecamatan Koto Tangah jadi daerah pertumbuhan baru. Karena dengan adanya pesantren dan pendidikan yang terkonsentrasi dengan baik, tentunya juga akan jadi stimulan untuk pertumbuhan dan pergerakan ekonomi," ujar Mahyeldi.

Hal yang sama juga disampaikan Kepala Bapedda Kota Padang Yeni Yuliza. Kata dia, pengecoran jalan menuju Pondok Pesantren Darul Ulum oleh PT Semen Padang ini selain membuka akses dari Lori menuju pesantren, juga membuka hinterland wilayah. "Jadi, pengecoran jalan ini mempermudah akses wilayah dari Lubuk Minturun ke pusat kota, begitu juga sebaliknya," kata Yeni Yuliza. 

Dia juga menyebut bahwa saat ini, Pemko Padang memang secara tata ruang tengah menyiapkan Koto Tangah sebagai kawasan relegius di Kota Padang. Dengan telah berdirinya banyak pesantren, termasuk kampus UIN Imam Bonjol, tentunya ke depan kawasan ini akan menjadi suatu ikon Kota Padang dalam sektor pendidikan. 

Di samping itu, di kawasan ini dengan sendirinya juga akan berkembang sarana penunjangnya. Contohnya perumahan-perumahan juga akan berkembang di sini, termasuk sarana lainnya seperti perdagangan jasa, fotocopy dan lain sebagainya. "Makanya, dengan adanya pengecoran jalan menuju Pondok Pesantren Darul Ulum ini, kami sangat berterima kasih sekali kepada Semen Padang," katanya. 

"Pengecoran jalan ini juga menjadi bagian dari sinergisitas pendanaan program-program prioritas dan juga program unggulan di Kota Padang. Ke depan, kami dari Pemko Padang akan bertanggung jawab untuk kelanjutan dan pemeliharaan jalan beton yang dibangun Semen Padang ini," sambung Yeni Yuliza. 

Direktur Operasi PT Semen Padang Indrieffouny Indra menyebut bahwa kegiatan pengecoran jalan beton pengubung ini sejalan dengan komitmen Semen Padang untuk melakukan pemberdayaan masyarakat yang di tuangkan dalam visi perusahaan. Karena, Semen Padang melalui program TJSL berkomitmen dalam pembangunan insfrastrukur dan peningkatan ekomoni masyarakat.

"Sebelum kami lakukan pengecoran, jalan ini masih berupa jalan tanah, sehingga jika diwaktu hujan kondisinya sangat licin dan membahayakan sekali. Makanya kami berharap, setelah diresmikannya jalan beton ini, hendaknya Pondok Pesantren Darul Ulum ke depan menjadi pondok pesantren pendidikan Islam dalam bentuk pesantren halaqah-salafiyah yang terbaik di Sumbar," kata Indrieffouny. 

Kepala Unit CSR Semen Padang Rinold Thamrin berharap dengan selesainya pengecoran jalan menuju Pondok Pesantren Darul Ulum ini, maka pihak terkait juga dapat segera melanjutkan pembuatan saluran air di kiri kanan jalan. "Ini supaya jalan yang sudah dibeton ini tidak cepat rusak," katanya. (*/b)


Bogor, Lintas Media News

Tiga Personel Polda Sumbar dipercaya negara sebagai pasukan perdamaian PBB Minusca 4, untuk  melaksanakan tugas di wilayah konflik Afrika Tengah.

Pembaretan Satgas Garuda Bhayangkara FPU Minusca 4 untuk melaksanakan tugas perdamaian PBB  dilakukan di Gunung Halimun, Caringin, Jawa Barat.

Adapun tiga personel Polda Sumbar yang mendapat kepercayaan negara, dalam tugas internasional tersebut yakni:

1.Aiptu Satriadi  anggota Subdit 1  Direktorat Intelkam Polda Sumbar.

2.Aipda Hendra Eka Putra anggota Detasemen Gegana sub Den Jibom Satbrimob Polda Sumbar

3.Bripka Eka Julisa Mendrofa, anggota Ditlantas Polda Sumbar.

Upacara pembaretan pasukan perdamaian tersebut dipimpin langsung Kepala Kontingen Satgas Garuda Bhayangkara FPU Minusca 4, AKBP Wahid Kurniawan S.I.K, sebagai Komandan Upacara, dan Kepala Divisi Hubungan Internasional (Kadiv Hubinter) Polri Irjen Pol. Drs. Johni Asadoma, M.Hum sebagai inspektur upacara, sekaligus menutup pembaretan personel Satgas di Camp Puncak Halimun Jumat, 26-Sep-2022 lalu.

Pada kesempatan tersebut Kadivhubinter mengatakan, ada 154 personel Satuan Tugas (Satgas) Garuda Bhayangkara (Garbha) FPU 4 MINUSCA yang terdiri dari 25 Polisi wanita (Polwan) dan 115 Polisi laki-laki (Polki), telah mengikuti latihan pra penugasan, untuk diberangkatkan pada  17-19 September 2022. 

Selain Kadibhubinter, tampak hadir Brigjen. Pol. Krishna Murti, S.I.K., M.Si. yang merupakan Karomisinter Divhubinter Polri. "Kami telah melakukan seleksi kesehatan, psikologi, dan kemampuan bahasa, mereka lolos, kemudian kita latih juga mereka bahasa Inggris dan bahasa Prancis, karena disana nanti akan melaksanakan misi francophone," tutur Irjen John Asadomadan, Selasa (30/8/2022).

Ditambahkannya, personel yang akan diberangkatkan juga dikatih masalah teknik dan taktik lapangan, agar mereka siap untuk ditempat di misi perdamaian PBB.

Karena sudah melewati berbagai latihan dan pembinaan serta ujian,  maka diyakinkan semua pasukan sudah bisa untuk diberangkatkan dalam misi perdamaian ke Bangui, Republik Afrika Tengah. (rls)


Pekanbaru, Lintas Media News

Bupati Kepulauan Meranti H. Muhammad Adil, SH, MM memenuhi undangan Kolaboratif Malam Puncak Hari Ulang Tahun ke 24 RS. Awal Bros Group di Hotel Pangeran Pekanbaru, Senin (29/8/2022).

"Selamat ulang tahun kami ucapkan kepada RS. Awal Bros Group yang ke 24. Semoga terus memberikan pelayanan prima kepada masyarakat," kata Adil.

Dia berharap rumah sakit yang didirikan 29 Agustus 1998 itu terus konsisten terhadap visi dan misi serta nilai-nilai yang dipegang oleh pendiri. "Teruslah memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat di Riau dan Indonesia. Semakin berkembang dan terus tingkatkan pelayanan terbaik," ujarnya.

Sebagai salah satu rumah sakit yang menjadi rujukan dan kerjasama Pemkab Meranti, Adil berharap, RS. Awal Bros tetap berkomitmen dan ikut membantu dalam hal pelayanan kesehatan kepada masyarakatnya. "Kita berharap RS. Awal Bros tetap menjaga kepercayaan masyarakat sebagai salah satu rumah sakit terbaik yang ada di Riau," harap Bupati Meranti itu.

CEO RS. Awal Bros Group Arfan Awaloeddin mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang turut membantu dalam perjalanan dan perkembangan rumah sakit tersebut. Sejak berdiri 24 tahun silam hingga saat ini. "Terimakasih kepada para orang-orang tua kami dan para tokoh Riau yang selalu membimbing kami, menjadi guru bagi kami dalam mengembangkan RS ini," sebut Arfan.

Tujuan awal didirikannya rumah sakit tersebut, kata Arfan, berangkat dari niat mengabdi terhadap tanah kelahiran orang tuanya; Almarhum H. Awaloeddin. "Selama 24 tahun ini kami terus mengembangkan pelayanan dan mitra kerja," ujarnya.

Selain di Kota Pekanbaru, saat ini RS. Awal Bros Group telah memiliki cabang di Bagan Batu Rokan Hulu, Kota Dumai dan Kota Batam. Sedangkan atas nama Group Primaya, telah memiliki rumah sakit di Pulau Jawa, Kalimantan dan juga Sulawesi. "Tentunya itu tidak terlepas dari dukungan semua pihak dan mitra kerja yang menjadi komitmen kami untuk kolaboratif," ungkap putra Pendiri RS. Awal Bros Group itu.

Dalam kesempatan itu, Pemkab Meranti juga menerima penghargaan Best Partner Kategori Kesehatan dari RS. Awal Bros Group yang diterima langsung oleh Plt. Kepala Dinas Kesehatan Kepulauan Meranti Muhammad Fahri.

Hadir juga Gubernur Riau Syamsuar, mantan Gubernur Riau Saleh Djasit dan Wan Abu Bakar, Walikota Dumai Faisal dan Konsulat Malaysia di Pekanbaru. Serta ratusan tamu undangan lainnya. (Nina/rls)

Dharmasraya, Lintas Media News

Bupati Dharmasraya, Sutan Riska Tuanku Kerajaan membuka secara resmi Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas) di Kecamatan Tiumang. Acara ini dilaksanakan di Lapangan Bola Kaki Jorong Koto Hilalang Nagari Sungai Langkok Kecamatan Tiumang, Senin, (29/08/22). Acara ini dihadiri  juga oleh Ketua DPRD Dharmasraya, Pariyanto, Forkopimca Tiumang, Kepala Dinas Kesehatan dan undangan lainnya.

Kata Bupati dalam sambutannya mengatakan bahwa kondisi covid-19 yang sudah bisa dikatakan membaik, namun tidak membuat kita lalai dengan disiplin terhadap protocol kesehatan. Sekarang perlu kewaspadaan kita lagi dengan penyakit cacar monyet yang sudah mulai berkembang di Negara Asia. Melalui Germas dapat dilakukan edukasi terhadap masyarakat seperti, selalu menggunakan masker jika beraktifitas di luar rumah. Selalu menjaga jarak aman, selalu mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, berprilaku hidup bersih dan sehat dan vaksinasi covid-19.

Dari data PIS-PK (Program Indonesia Sehat dengan Pendekatan Keluarga) per-Juni 2022 Kecamatan Tiumang wilayah kerja UPT Puskesmas Tiumang IKS (INdeks Keluarga Sehat) diperoleh 0,14. Dari 12 Indikator dapat dilihat hasilnya sebagai berikut, keluarga mengikuti program KB dengan hasil 82 persen. Ibu melakukan persalinan di Fasilitasi Kesehatan dengan hasil 27,3 persen, bayi mendapat imunisasi dasar lengkap dengan hasil 50 persen. 

Bayi mendapat ASI ekslusif dengan hasil 69,3 persen. Balita mendapatkan pemantauan pertumbuhan dengan hasil 58,9 persen, penderita tuberculosis paru mendapatkan pengobatan sesuai standar dengan hasil 100 persen. Penderita hipertensi melakukan pengobatan secara teratur dengan hasil 38,2 persen. Penderita gangguan jiwa mendapatkan pengobatan dan tidak ditelantarkan dengan hasil 78 persen. Anggota keluarga tidak ada yang merokok dengan hasil 30,2 persen. Keluarga sudah menjadi anggota JKN dengan hasil 35,6 persen. Keluarga mempunyai akses sarana air bersih dengan hasil 98 persen, keluarga mempunyai akses atau mempunyai jamban dengan hasil 98,2 persen.
 
“Tingginya angka penyakit tidak menular dan rendahnya perilaku masyarakat sangat memerlukan suatu upaya pencegahan dengan pola hidup sehat. Diharapkan masyarakat telah melaksanakan kegiatan-kegiatan promotif dan preventif, terutama yang berhubungan dengan perubahan perilaku masyarakat. Untuk itu, Germas menjadi sebuah pilihan dalam mewujudkan derajat kesehatan yang lebih baik. Hari ini kita semua berkumpul di Lapangan Bola kaki ini untuk melaksanakan Germas yang melibatkan OPD terkait, organisasi profesi, organisasi wanita, peran serta masyarakat dan dunia usaha sesuai dengan Indtruksi Presiden RI Nomor 1 tahun 2017 tentang Gerakan Masyarakat Hidup Sehat,” kata Bupati.

Berbagai kegiatan yang dilaksanakan pada acara Germas antara lain, senam, penyuluhan kesehatan, makan buah dan sayur serta demo gosok gigi missal. Pelayanan dokter spesialis, pelayanan PTM, pelayanan KB, IVA test dan donor darah, vaksinasi Covid-19, pelayanan Dukcapil, SIM-Keliling, pajak kendaraan bermotor, BPJS. Lomba posyandu lansia dan lomba kuliner nagari serta pameran bonsai. Selain itu, pelantikan anggota Saka Bhakti Husada (SBH) SMA 1 Sitiung. 

“Atas nama Pemerintah Kabupaten Dharmasraya, saya menyampaikan apresiasi atas terselenggaranya kegiatan ini, sebagai wujud peran serta kita dalam meningkatkaan derajat kesehatan masyarakat Kabupaten Dharmasraya. Serta ucapan terima kasih kepada Camat Tiumang dan jajarannya serta UPT Puskesmas Tiumang sebagai pihak penyelenggara. Dan saya menghimbau kepada saudara-saudara sekalian melalui Germas agar mengkampanyekan Germas melalui hidup sehat dan perilaku hidup bersih dan sehat,” pungkas Bupati. (elda)

LamTim, Lintas Media News

Atas nama Pemerintah Daerah Kabupaten Lampung Timur, saya sampaikan apresiasi yang setinggi-tingginya atas terselenggaranya acara ini. 

Semoga melalui acara ini, tercipta komitmen dari sejumlah pihak yang hadir, dalam menanggulangi permasalahan stunting secara bersama, serta program yang telah dirancang, dapat direalisasikan dengan baik.

Hal tersebut di sampaikan langsung  Bupati Lamtim M Dawam Rahardjo saat memberi sambutan dalam acara Rembuk Stunting Kabupaten Lampung Timur Tahun 2022. Senin (29/08/2022).

Hadir dalam acara tersebut Bupati Lamtim M Dawam Rahardjo, Wabup Lamtim Azwar Hadi, Ketua TP PKK Kab Lamtim Ny Yusbariah, Kapolres Lamtim, Kajari Lamtim, Dandim 0429, Kepala OPD, dan para Camat.   

Perlu kita ketahui bersama, persoalan stunting telah menjadi agenda Pembangunan Nasional. Dalam hal ini, Kabupaten Lampung Timur menjadi salahsatu Kabupaten Lokus (Lokasi Fokus) Prioritas, dari seluruh Lokus yang sudah ditentukan oleh Pemerintah Pusat.

Stunting tidak hanya mengenai pertumbuhan anak yang terlambat, namun juga berkaitan dengan perkembangan otak yang kurang maksimal. Selain itu, pola pengasuhan yang kurang baik, serta rendahnya akses terhadap air minum dan sanitasi yang layak, dapat menyebabkan kemampuan mental dan belajar yang dibawah rata-rata, sehingga berdampak pada prestasi sekolah yang buruk.

Secara Nasional, Prevalensi Stunting menurun dari 37,2 persen menjadi 24,4 persen pada tahun 2021, dengan didasarkan menurut WHO, bahwa batasan stunting suatu wilayah sebesar 20 persen.

Sedangkan Prevalensi Stunting di Kabupaten Lampung Timur, mengalami penurunan yang signifikan dari 26,4 persen pada tahun 2019, turun menjadi 15,3 persen pada tahun 2021. Untuk itu, kita patut bersyukur, dimana capaian ini terbaik kedua di tingkat Provinsi. Selanjutnya kita harapkan, semoga pada pendataan yang sedang dilakukan Kementerian Kesehatan saat ini, Prevalensi Stunting kita akan kembali menurun. “ucap Dawam.

Untuk melaksanakan Percepatan Penanganan Stunting sesuai yang diamanatkan, harus dibentuk Tim Percepatan Penanggulangan Stunting. (Yudi)

Padang, Lintas Media News

Jalan Tol Padang - Sicincin harus Segerah dilanjutkan,Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sumbar Supardi, minta Gubernur Sumbar Mahyeldi serius dalam mengurus pembebasan lahan yang hingga saat ini masih 77 persen. 

Hal itu dikatakan Supardi terkait pembangunan ruas tol seksi satu Padang - Sicincin yang akan dilanjutkan kembali pada September 2022 mendatang.

Supardi menyebut, sesuai tugas dan kewenangan secara kelembagaan, DPRD telah berulang kali mengingatkan pemerintah provinsi untuk terjun langsung mengintervensi masyarakat dalam mempercepat pembebasan lahan.

Menurutnya, proses awal pembangunan ruas seksi satu dimulai tahun 2018 silam, namun progres pembebasan lahan masih 77 persen. Sementara panjang ruas yang akan dikerjakan 36,15 km dengan progres fisik jalan baru selesai 10 persen.

“Dari jangka waktu pengerjaan, ini sangat lambat. Sementara di daerah lain sudah selesai. Gubernur harus melakukan langkah-langkah dalam percepatan pembebasan lahan,” kata Supardi usai mendampingi anggota Komisi VI DPR RI Andre Rosiade, saat meninjau sekaligus selamatan dilanjutkannya pembangunan ruas tol seksi satu Padang-Sicincin, Sabtu (27/8).

Dia menjelaskan, faktor yang menyebabkan fisik jalan baru 10 persen adalah proses pembebasan lahan yang 77 persen tadi melalui proses yang sangat panjang dan berbelit-belit, sehingga Hutama Karya tidak punya kemampuan untuk melanjutkannya.

Supardi menyebut, berdasarkan data yang diterimanya, tidak ada masyarakat Sumbar yang menolak lahannya dibebaskan agar pembangunan tol itu lancar. Disinyalir, ada oknum-oknum yang menghambat proses pembebasan dan mengklaim lahan itu adalah miliknya.

Dalam persoalan ini, kata dia, pemerintah provinsi sebagai perpanjangan tangan pemerintah pusat punya kewajiban mengamankan proyek tersebut.

“Seharusnya intervensi sudah dilakukan gubernur sejak dari jauh hari, seperti yang sudah berkali-kali diingatkan DPRD,” kata Supardi.

Ia menuturkan, salah satu solusi yang bisa diambil terkait kendala pembebasan lahan adalah uang ganti rugi dititipkan di pengadilan setelah appraisal dilakukan, ketika persoalan telah selesai, uang bisa dicairkan. Cuma, lanjutnya, gubernur tidak melakukan itu sama sekali.

“Ini sangat memalukan. Riau saja sudah selesai dengan tolnya, kita baru akan mulai. Sementara hari demi hari, waktu pemerintah provinsi lebih banyak dihabiskan dengan rapat-rapat dibanding mengambil keputusan,” tukasnya.

Ia mengingatkan, gubernur punya kewajiban mengamankan pembangunan agar berjalan lancar. Sedangkan DPRD secara kewenangan sudah berkali-kali mengingatkan gubernur supaya melakukan mengintervensi. Sebab, imbuhnya, konteks pembebasan lahan ini sangat komplek karena melibatkan banyak oknum yang mengaku sebagai pemilik lahan.

Supardi menegaskan, Pemprov Sumbar harusnya malu dengan lambatnya proses pembebasan lahan dalam pembangunan jalan tol Padang-Pekanbaru karena di provinsi lain, pembangunan tol umumnya sudah tuntas. “Sementara di Sumbar masalah lahan saja tak kunjung selesai,” ujarnya.

Supardi melanjutkan, baru-baru ini Presiden Jokowi baru saja mengumumkan daerah-daerah dengan inflasi tertinggi di Indonesia. Dalam hal ini, inflasi Sumbar tercatat berada pada posisi tertinggi kedua nasional, mencapai 8,01 persen secara tahunan.

Jika pembangunan jalan tol masih gagal dilanjutkan sementara provinsi lain sudah memiliki tol, ia melihat ancaman inflasi Sumbar akan semakin tinggi karena mahalnya biaya transportasi juga akan menyebabkan mahal dan tingginya kebutuhan pokok. “Kalau sempat tol ini tidak dibangun, habislah Sumbar,” cetusnya.

Terkait pembangunan jalan Tol Padang - Pekanbaru, ia menyebut anggota Komisi VI DPR RI Andre Rosiade telah memperjuangkan Rp30 triliun anggaran untuk kelanjutan pembangunan jalan tol itu. “Jadi, tinggal keseriusan gubernur agar masalah lahan segera dituntaskan,” pungkasnya. (***)

Dharmasraya, Lintas Media News

Pelantikan Universal Line Dance (ULD) Dharmasraya berjalan sukses dan meriah. Seluruh pengurus Universal Line Dance Dharmasraya dilantik oleh Ketua ULD Provinsi Sumatera Barat, Vivi Octavia disaksikan oleh Ketua Kormi  Dharmasraya, Pariyanto dalam hal ini diwakilkan oleh Wakil Sekretaris Kormi, Sapta Saiman, Wakil Ketua TP PKK Kabupaten Dharmasraya, Safni Adlisman, Anggota DPRD Dharmasraya, Sasmi Erli, Istri Direktur Keuangan RSUP M. Jamil, Yuliza Susanti Rahmadian, Sekretaris Dinas Kesehatan, Yosta Defina, Kabid Pemuda dan Olahraga Dinas Budparpora, Sutadi  serta pengurus ULD Provinsi Sumatera Barat dan undangan lainnya. Acara ini dilaksanakan di Aula Hotel Sakato Jaya, Minggu, (28/08/22).

Dalam sambutan Ketua ULD Dharmasraya, Safitri mengungkapkan bahwa dirinya mengenal, tertarik dan menekuni Line Dance sudah Sembilan tahun yang lalu. Di Dharmasraya, pertama kali mengenalkan Line Dance adalah kepada sahabat terdekat yakni Yuliza Susanti Rahmadian. Walaupun hanya berdua saja, Safitri bertekad untuk terus memperkenalkan Line Dance ke semua orang. Setelah itu, barulah Safitri mengajak Devi Irsyad dan Murniati untuk turut serta ber-Line Dance bersama-sama. Dari empat orang inilah, Line Dance mulai dikenal oleh sebagian orang yang merupakan kawan-kawan terdekat. Semua yang tergabung di Line Dance memang para pecinta olah raga Line Dance, dan akhirnya terkumpullah perkumpulan Blitz Line Dance di Kabupaten Dharmasraya.

“Jadi, saya memang telah lama mengenal dan menekuni Line Dance ini. Bukan hanya sekedar ikut-ikutan atau hanya membentuk Line Dance ketika masuk dalam cabang olahraga Kormi. Namun, saya sangat bersyukur sekali Line Dance saat ini mulai dikenal dan diminati oleh semua orang. Dan Alhamdulillah, terbukti dari masuknya pengurus Line Dance di tingkat Kecamatan. Ini membuktikan kalau Line Dance memang sudah di hati masyarakat Kabupaten Dharmasraya,” ungkap Safitri.  

Safitri juga meminta kepada seluruh pengurus ULD Dharmasraya untuk dapat bekerjasama dengan baik, sehingga Line Dance dapat terus berkembang pesat sampai ke pelosok daerah. 

“Saya minta kerja samanya dengan kawan-kawan semuanya untuk membesarkan ULD Dharmasraya. Dan kita harus terus bekerja-sama agar dapat menelorkan bibit bibit atlet Line Dance nantinya. Dan saya mengucapkan ribuan terima kasih kepada seluruh pihak dan kalangan yang telah memberikan dukungan dan materi, terhadap terlaksananya acara ini. Tanpa adanya dukungan dari berbagai kalangan, maka acara ini tidak akan berjalan dengan sukses dan lancar,” harap Safitri yang juga sebagai salah satu leader pertama Atomy di Provinsi Sumatera Barat.

Sedangkan menurut Ketua Kormi yang diwakili oleh Wakil Sekretaris Kormi memberikan apresiasi yang sebesar-besarnya kepada seluruh pengurus ULD Dharmasraya yang telah dilantik. Karena perjuangannya untuk membentuk dan mendirikan Line Dance di Kabupaten Dharmasraya. Dan kepada seluruh pengurus ULD Dharmasraya yang telah dilantik diharapkan dapat menjalankan seluruh tugas dan kewajibannya dengan sebaik-baiknya. Dan semoga dengan adanya Line Dance di Kabupaten Dharmasraya, ULD Dharmasraya dapat ikut andil dalam kegiatan Festival Olahraga Rekreasi Masyarakat Nasional (FORNAS) di Provinsi Jawa Barat. 

“Saya berharap ULD Dharmasraya dapat turut serta dalam ajang FORNAS di Provinsi Jawa Barat nantinya. Dan dapat membawa nama Kabupaten Dharmasraya di sana. Untuk itu, kepada seluruh pengurus untuk dapat mempersiapkan segala keperluan dan kebutuhannya dalam mengikuti Fornas di Jawa Barat. Sehingga kita dapat dikenal di kancah nasional, bahkan saya sangat berharap ULD Dharmasraya ini dapat berkiprah di internasional nantinya,” harap Sapta Saiman.

Sementara itu menurut Ketua ULD Provinsi Sumatera Barat mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepada seluruh pengurus ULD Kabupaten Dharmasraya yang baru dilantik. Karena telah mempersiapkan acara ini dengan sebaik-baiknya, sehingga acara ini dapat berjalan dengan lancar dan sangat meriah sekali. 

“Saya mengucapkan terima kasih kepada seluruh pengurus ULD Dharmasraya karena telah mempersiapkan pelantikan ini dengan sebaik-baiknya. Sehingga acara ini sukses digelar. Dan saya sangat bersyukur sekali ULD Dharmasraya dapat terbentuk. Ini merupakan cabang ketiga di Provinsi Sumatera Barat,” ujar Vivi.

Vivi juga meminta kepada seluruh pe-Line Dance Kabupaten Dharmasraya  agar dapat mengerti step, bukan hanya melihat atau belajar saja dari video. Dan kepada atlet Line Dance untuk dapat menanamkan jiwa untuk selalu belajar dan belajar mulai dari step dasar. Karena setiap ilmu Line Dance itu selalu update. 

“Teruslah belajar dan belajar, sehingga memahami Line Dance dengan baik. Karena ilmu di Line Dance itu selalu update. Sehingga ilmu yang akan kita dapati selalu baru. Oleh karena itu, saya siap menjawab semua pertanyaan terkait apapun yang berhubungan dengan Fornas nantinya,” himbau Vivi. (elda)

MERANTI,Lintas Media News.
Karnaval akbar dalam rangka memperingati dan memeriahkan Dirgahayu Kemerdekaan Republik Indonesia ke 77 tahun 2022 di Selatpanjang, Sabtu (27/8/2022) berlangsung meriah. Meski sempat diguyur hujan, ratusan peserta yang terdiri dari para siswa itu tetap semangat berkeliling kota dengan kostum berbagai profesi.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kepulauan Meranti Bambang Supriyanto yang melepas rombongan karnaval di Taman Cik Puan Jalan Merdeka Selatpanjang, mengatakan pawai tersebut telah absen dilaksanakan selama dua tahun terakhir. Hal itu disebabkan oleh pandemi Covid-19.

"Tahun ini kembali dilaksanakan. Saya berharap para peserta tetap menjaga kesehatan. Jangan sampai terjadi hal-hal yang tidak diinginkan karena guyuran hujan," kata Bambang.

Menurut Bambang, karnaval yang dilaksanakan tersebut bukan hanya untuk memeriahkan hari kemerdekaan dan hiburan semata. Akan tetapi diharapkan mampu mengenalkan dan merangsang para siswa terhadap berbagai profesi yang ada.

"Sehingga didapat gambaran dan cita-cita anak kita di masa mendatang," sebutnya.

Hadir dalam pelepasan karnaval tersebut, unsur pimpinan Forkopimda Kepulauan Meranti, Staf Ahli, para Asisten Setdakab, Kepala OPD dan para pejabat serta tamu undangan lainnya. (Nina/rls).

PADANG,Lintas Media News.
Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Kota Padang bekerjasama dengan Persatuan Dokter Spesialis Mata Indonesia (Perdami) Cabang Provinsi Sumatera Barat menggelar Pemeriksaan Mata Gratis bagi masyarakat.

Program mulia yang dilaksanakan, Sabtu (27/8/2022) di Kantor Baznas Kota Padang, merupakan program jangka panjang Baznas dalam upaya memberikan kontribusi pada masyarakat agar dapat beraktifitas dengan baik. Karena, jika mata bermasalah, banyak aktifitas jadi terhalang.

"Tujuan kita, bagaimana mata masyarakat itu kembali bagus penglihatannya. Karena, jika mata sudah kabur maka banyak faktor yang terhambat, bahkan produktivitas jadi berkurang, termasuk aktivitas dalam memenuhi kebutuhan hidup. Nah, di sini Baznas Kota Padang hadir mengatasi permasalahan masyarakat tersebut," ungkap H. Mufti Syarfie, Ketua Baznas Kota Padang kepada media ini di sela-sela kegiatan.
Lebih 50 warga Kota Padang dari berbagai kelurahan dan kecamatan, terlihat memenuhi kantor yang terletak di Jalan Bypass Kota Padang tersebut. Setelah mendapat nomor antrean, satu per satu dipanggil untuk diperiksa matanya. 

"Memang, target kita pesertanya 60 peserta, kalau lebih pun tetap dilayani. Nantinya, setelah dilakukan pemeriksaan, tim dokter Perdami akan menentukan mana yang lanjut ke operasi katarak, atau hanya pengobatan dan diberikan kaca mata secara gratis. Bagi yang harus operasi katarak, nanti akan ditentukan jadwal operasi serta rumah sakit atau kliniknya," jelas Mufti 

Satu hal yang tak kalah penting, lanjut Mufti yang juga mantan Ketua KPU Sumbar, pemeriksaan mata ini merupakan Disain besar dari program Baznas Padang bekerjasama dengan Perdami dalam mempersiapkan Klinik Sehat Mata. Karena, para dokter yang tergabung di Perdami merupakan muzaki dari Baznas Kota Padang.

"Program kita di Baznas bersama Perdami Sumbar, menghadirkan Klinik Sehat Mata yang rencananya awal 2023 akan dimulai persiapannya. Ada dua lokasi klinik yang telah kita siapkan di Kota Padang. Anggaran rehab klinik ini sudah kita siapkan. Untuk peralatannya, kita tengah mengupayakan bantuan berbagai pihak, termasuk dari Baznas RI," ujar Mufti pada kegiatan yang juga dihadiri pengurus Baznas Padang, H. Darmadi.

Sementara itu, Ketua Perdami Sumbar, Dr. dr. Fitratul mengatakan pemeriksaan mata gratis, Sabtu (27/8/2022) merupakan kegiatan perdana pengabdian masyarakat. 

"Pada tahap awal akan dilakukan pemeriksaan. Nah dari screening ini akan diketahui keluhan masyarakat, apakah harus ditindaklanjuti dengan operasi atau bagaimana," ujar Dr. FIitratul.

Dikatakan Fitratul, Baznas dan Perdami tidak membatasi jumlah peserta. Selagi waktu tersedia, maka semua warga yang datang akan dilayani, jika tidak sempat bisa dilakukan di waktu lain. Baznas Padang telah memprogramkan pemeriksaan mata gratis ini akan dilakukan sekali 3 atau 4 bulan.

"Kegiatan ini merupakan program kemanusiaan Perdami bekerjasama dengan Baznas Kota Padang dalam upaya menyerahkan mata masyarakat. Jadi, jika ada tetangga yang matanya bermasalah, silahkan diberitahu untuk dilakukan pemeriksaan secara gratis," jelas Fitratul. (rls)

PADANG.Lintas Media News.
Tampaknya Dinas Perhubungan kota Padang sudah semakin menjadi-jadi, karena setiap hari memberikan tindak dan sanksi pada kenderaan yang parkir di sekitar jalan Khatib Sulaiman, padahal undang-undang lalu lintas mengatakan tindakan dan sanksi terhadap pelanggar hanya bisa diberikan oleh Polisi.

Anehnya lagi, Dinas perhubungan kota Padang tidak melakukan tindakan secara merata dan terkesan tebang pilih, karena di sekitar sebuah sekolah yang masih di jalan Khatib Sulaiman berjejer kenderaan bahkan dekat dengan trafig light (lampu merah), tidak pernah ada tindakan.

Seorang petugas ketika ditanyakan apa dasar mereka melakukan tindakan pada pelanggar lalu lintas, dengan angkuh menjawab dasarnya peraturan daerah, dan ini membuat masyarakat menjadi jengkel, karena undang-undang jauh lebih tinggi dari peraturan daerah (Perda).

Karena pengambil-alihan kewenangan Polisi, masyarakat selalu melakukan protes terhadap Petugas perhubungan, naifnya petugas Dishub malah kerap berlaku kasar pada masyarakat, sehingga menimbulkan keributan.

Salah satu kejadian yang sangat mencoreng wajah Dishub kota Padang ketika melakukan tindakan kekerasan pada seorang wanita, ketika ingin memberikan tilang, tepatnya di depan BRI Khatib Sulaiman.

Saat ini kasus kekerasan yang dilakukan oknum Dishub kota Padang tersebut sudah dilaporkan ke Polresta Padang oleh Gusmiarni, warga Siteba Padang.

"Saya tetap akan melanjutkan Maslah ini agar di proses, karena setahu saya tindakan atau sanksi pelanggaran lalu lintas hanya bisa diberikan oleh Polisi, ketika saya protes mereka melakukan kekerasan," tutur Gusmiarni, Sabtu (27/8/2022).

Ditambahkannya, sampai kapanpun selagi undang-undang lalu lintas belum berubah, maka penindakan tetap ada pada Polisi, bukan dinas Perhubungan, semua undang-undang berkaitan dengan hal itu tidak ada satupun yang mengatakan Dishub bisa memberikan tindakan pelanggaran lalu lintas.

"Saya punya saudara yang paham dengan aturan tersebut, kebetulan Abang saya itu orang kementrian dan PPNS di Dishub, maka saya berani protes, tapi kalau polisi yang menindak saya gak akan protes, itu memang kewenangan sesuai dengan aturan, Perda tidak lebih tinggi dari Undang-undang,' tambahnya lagi.

Dia juga berharap, agar Kepolisian bisa memberi tindakan pada Dishub kota Padang yang sudah mengambil alih kewenangan Polisi dalam melakukan tindakan pelanggaran lalu lintas.(***)




Padang,Lintas Media
Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sumatera Barat (Sumbar) Irsyad Syafar memimpin rapat paripurna dalam rangka Penyampaian hasil reses masa persidangan ke III Tahun 2020,penutupan masa persidangan ke III dan pembukaan masa sidang pertama Tahun 2022 di ruangan rapat utama DPRD Sumbar.Jumat (26/8/2022).

Irsyad Syafar mengatakan.Reses merupakan wadah yang disediakan bagi setiap Anggota DPRD untuk menampung dan menghimpun aspirasi dari masyarakat daerah pemilihannya atau dapil masing-masing anggota yang  dilaksanakan pada setiap masa persidangan.

Sesuai Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014, Anggota DPRD berkedudukan sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah dan juga sebagai wakil masyarakat di Lembaga DPRD. Jelas Irsyad.

Sebagai wakil dari masyarakat, maka salah satu kewajiban setiap Anggota DPRD adalah menampung dan memperjuangkan aspirasi masyarakat yang diwakilinya.

Menurut Irsyad Syafar,Berdasarkan Keputusan  Rapat Badan Musyawarah, reses  Anggota DPRD Provinsi Sumatera Barat untuk masa persidangan ketiga tahun 2022, dilaksanakan secara perorangan dari tanggal 21 sd 28 Juni 2022.Sesuai dengan jadwal kegiatan reses tersebut, Pimpinan dan Anggota DPRD Provinsi Sumatera Barat turun  ke daerah pemilihannya untuk bertemu secara langsung dengan masyarakat dalam rangka menjemput dan menampung aspirasi masyarakat yang diwakilinya.
Ditambahakan Irsyad Syafar yang didampingi Suwirpen Suib dan Sekwan Raflis, dari kunjungan reses tersebut, cukup banyak aspirasi yang disampaikan oleh masyarakat kepada masing-masing  Anggota DPRD untuk dapat diperjuangkan dalam program pembangunan daerah.

"Aspirasi yang disampaikan oleh masyarakat kepada masing-masing Anggota Dewan pada waktu pelaksanaan reses, merupakan amanat yang harus diperjuangkan oleh anggota Dewan sebagai perwakilan masyarakat di lembaga DPRD," tambah Irsyad Lagi.

Pada masa persidangan Pertama tahun 2022 yang akan dimulai dari tanggal 28 Agustus sampai dengan  27 Desember 2022, Jika memperhatikan capain kinerja dalam pelaksanaan tugas dan fungsi DPRD pada masa persidangan ketiga tahun 2022, dapat disimpulkan bahwa kinerja dan produktivitas  pelaksanaan tugas dan fungsi DPRD dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah perlu lebih ditingkatkan  lagi  pada masa persidangan pertama  tahun 2022.

"Dalam pelaksanaan fungsi pembentukan Perda, sesuai dengan target kinerja Propem-Perda tahun   2022 terdapat sebanyak 9 ranperda yang harus dibahas dan ditetapkan menjadi Perda," ulasnya lagi.

Dalam pelaksanaan fungsi anggaran, pada masa persidangan pertama Tahun 2023 DPRD Sumbar akan melakukan pembahasan terhadap Rancangan APBD Tahun 2023, Rancangan Perubahan APBD tahun 2022. 

Sementara itu, dalam pelaksanaan fungsi pengawasan, DPRS Sumbar akan melakukan pembahasan terhadap kode etik, serta akan melaksanakan tugas-tugas pengawasan lainnya sesuai dengan ruang lingkup fungsi pengawasan DPRD.

"Memperhatikan beban tugas yang akan dilaksanakan pada masa persidangan Pertama tahun 2022, pada kesempatan ini kami mengharapkan kepada rekan-rekan Anggota Dewan dan Pemerintah Daerah untuk terus meningkatkan kinerja, koordinasi dan harmonisasi dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah, agar semua agenda tersebut dapat dituntaskan pembahasannya," pungkasnya.

Paripurna DPRD Sumbar juga dihadiri langsung wakil gubernur Audy Joinaldy, Forkompinda,  OPD, Instansi lainnya, Ormas, Orpol serta Tenaga Ahli, berlangsung tertib dan lancar, serta mengacu pada protap yang ada.(st)


PEKANBARU,Lintas Media News.
Wakil Presiden (Wapres) Republik Indonesia, Prof. Dr. K.H. Ma'ruf Amin, meresmikan secara langsung konversi Bank Riau-Kepulauan Riau (Kepri) atau BRK menjadi Bank Riau Kepri Syariah di Ballroom Menara Dang Merdu, Pekanbaru, Kamis (25/8/2022). 

Maruf Amin menjelaskan, ada proses panjang untuk  mengkonversi Bank Riau Kepri menjadi bank syariah. Menurutnya, konversi ini berkat itikad kuat seluruh jajaran Bank Riau Kepri, komitmen Pemerintah Provinsi Riau dan Kepulauan Riau, dukungan OJK, Bank Indonesia, Komite Nasional dan Ekonomi Syariah (KNEKS), dan pemangku kepentingan lainnya. 

Wapres Ma'ruf Amin menekankan tiga hal yang harus dilakukan oleh Direksi BRK Syariah dan Pemerintah Provinsi Riau. 

"Pertama, BRK Syariah harus hadir sebagai penyokong dan penguat pertumbuhan semua sektor ekonomi dan keuangan syariah di seluruh wilayah Riau dan Kepulauan Riau. Berbagai skema pembiayaan bagi pelaku industri halal baik yang berskala besar maupun UKM perlu terus dikembangkan," kata dia. 

Selain itu, lanjut Wapres Ma'ruf Amin, perlu disediakan pula berbagai layanan penghimpunan dana dan penyaluran dana sosial syariah dari masyarakat, ASN, Pemda, pegawai BUMD dan lain sebagainya. 

"Kedua, BRK Syariah harus terus meningkatkan layanan termasuk penyempurnaan layanan, digitalisasi perbankan. Sebab tidak hanya di kota, saat ini keseharian masyarakat juga semakin akrab dengan gaya hidup digital," ujarnya. 

Wapres Ma'ruf Amin juga menyinggung perlunya pembenahan, peningkatan kapasitas dan kapabilitas tim IT yang perlu diprioritaskan. "Lalu penambahan fitur-fitur mobile banking dan ketersediaan link dengan e-commerce dan sistem pembayaran agar diperbanyak," sebutnya. 

"Ketiga, BRK Syariah perlu terus mengembangkan berbagai program potensial guna memperluas pangsa pasar syariah. Potensi besar yang perlu digarap dengan keseriusan antara lain layanan penerimaan setoran biaya penyelenggaraan ibadah haji dan sistem manajemen kas bagi institusi pendidikan di daerah mencakup sekolah umum, sekolah islam dan pondok pesantren serta sistem pembayaran gaji bagi pegawai instansi Pemda dan institusi-institusi lembaga lainnya," tutupnya. 

Direktur Utama BRK Syariah Andi Buchari menyampaikan rasa syukur dan memohon restu serta dukungan dari masyarakat, para nasabah, otoritas, pemegang saham serta semua pihak untuk BRK Syariah.

Dengan Spirit 3K atau Konversi-Kinerja-Kultur dan Strategi Transformasi 5.0 BRK Syariah, ia berharap BRK Syariah akan berupaya untuk menjadi motor penggerak, sebagai Pemicu sekaligus Pemacu Ekosistem Syariah di kawasan ini.

Peresmian BRK Syariah tersebut merupakan hasil dari serangkaian proses panjang dan detil, setahap demi setahap, mulai dari hal-hal bersifat strategis hingga ke hal-hal yang sangat teknis.

"Seluruhnya dilakukan mengacu pada aturan dan ketentuan yang ada, baik Peraturan OJK, Bank Indonesia, UU Perseroan Terbatas, Peraturan Daerah untuk Perubahan Anggaran Dasar BRK, serta pemenuhan berbagai prosedur dan ketentuan lain yang terkait,” kata Andi.

PT Bank Pembangunan Daerah Riau Kepri (Bank Riau Kepri) resmi melakukan perubahan kegiatan usaha (konversi) menjadi PT Bank Pembangunan Daerah Riau Kepri Syariah (Perseroda) atau disingkat Bank Riau Kepri Syariah dengan call sign BRK Syariah.

Demikian juga dengan Logo Bank Riau Kepri ikut berubah dengan nuansa warna merah, kuning dan hijau sesuai ciri khas Melayu dengan filosofi Tanjak Melayu dan Perahu Lancang Kuning. 

Bupati Kepulauan Meranti H. Muhammad Adil, SH, MM yang turut hadir mengucapkan selamat dan berharap dengan diterapkannya prinsip syariah dalam pengelolaan bank daerah Itu membawa keberkahan.

"Semoga makin berkah dan profesional," kata bupati 

Dia juga mengharapkan BRK Syariah semakin peduli dan fokus dalam menumbuh-kembangkan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) di Provinsi Riau dan Kepri yang di dalamnya ada Kepulauan Meranti.

"Kita berharap BRK Syariah semakin dicintai masyarakat dan turut mengembangkan perekonomian usaha produktif dan ikut membantu pembangunan di Kepulauan Meranti," harapnya. 

Peresmian itu dilakukan dengan menekan layar sentuh secara simbolik. Turut mendampingi Wapres Ma'ruf Amin yaitu Gubernur Riau (Gubri) Syamsuar, Gubernur Kepulauan Riau Ansar Ahmad, Wakil Ketua Dewan Komisioner OJK RI Mirza Adityaswara dan Direktur Utama BRK Syariah Andi Buchari. (Nina/rls).



Tanah Datar, Lintas Media News

Dengan berbagai gebrakan yayasan Asy Syifa luncurkan program Peduli Anak Yatim melalui Muharam Fest, yang dilaksanakan di Mesjid Amarullah Kumango, Rabu (24/08) 2022, dalam bentuk pembagian penyerahan bantuan kepada 180 orang anak yatim yang ada di beberapa Nagari di Kecamatan Sungai Tarab dan Nagari Limo Kaum. Yayasan Asy Syifah dengan mempunyai momen terbaik untuk memuliakan 250 orang anak yatim, dengan tema “Ayah Bunda, Jangan Jadikan Kami Menjadi Yatim untuk Kedua Kalinya”

Kegiatan tersebut dihadiri oleh ustad Roby Sugara selaku ketua yayasan Istana Yatim Asy Syifa beserta panitia, Angga Johan Saputra motivator pemberi materi dari Bogor, Muspika Kecamatan Sungai Tarab Dwi Koresmi, S.Sos, Iis Zamora Putra, S.Pd Wali Nagari Kumango, Syahrial Wali Nagari Simpurut, 180 orang yatim fest, bunda dan bapak yatim, remaja mesjid, turut hadir crew Lintas Media beserta tamu undangan lainnya.

Wali Nagari Kumango Iis Zamora Putra, S.Pd dalam sambutannya menyampaikan “dengan adanya bantuan terhadap peduli anak yatim, kami dari Pemerintahan Nagari sangat berterima kasih dan siap membantu  serta mendukung program Muharam Fest, mudah-mudahan kegiatan ini menjadi berkah bagi anak-anak yatim, kepada Ibu-Ibu Yatim dan Bapak Yatim beserta remaja mesjid yang telah bekerja keras atas terlaksananya kegiatan ini dan Alhamdulillah berjalan dengan sukses, “ katanya.

Pemberi materi dan motivator Angga Johan Saputra memberikan materinya dengan cara sangat santun terhadap anak-anak yatim, membuat anak-anak awalnya sedih menjadi gembira dengan berbagai cara dan taktik yang jeli, Angga Johan Saputra membuat anak menjadi sangat senang sekali, memberikan motivasi semangat sekaligus menghibur anak-anak yatim yang hadir dengan gayanya yang luwes, lucu dan sangat akrab. Angga juga mengajak anak-anak untuk bermuhasabah karena bermuhasabah adalah salah satu cara untuk memperbaiki hati, mengenang kesalahan dan dosa-dosa terhadap orang tua, mengajak anak-anak untuk mendo’akan ayah dan bunda yang telah pergi menghadap Illahi. Seketika suasana menjadi haru  serta seluruh yang hadir penuh dengan isak tangis, sampai-sampai para hadirin memeluk anak-anak yatim yang ada di ruangan masjid yang meneteskan air mata dan berpelukan memberikan kasih sayang. Motivator  Angga suga memberikan suprise dan menghibur anak-anak yatim dengan triknya sendiri.Dilanjutkan memberikan plakat kepada bunda pelayan yatim dan ayah pelayan yatim.

Ustad Roby Sugara selaku ketua yayasan yatim Asy Syifa memaparkan, kami dari yayasan istana yatim Asy Syifa Batusangkar mengambil programnya dari YAI (Yayasan Abulyatama Indonesia) yang berada di Jakarta, maka kami memberanikan diri untuk menghadirkan anak-anak yatim di Kumango. Didirikan asrama Yayasan Istana Yatim Asy Syifah Kumango, kami berinisiatif meminjam lisan anak-anak langit, anak yatim untuk keberkahan dan do’a-do’anya bagi negeri kami,” paparnya.

Ustadz Roby menambahkan, “saya dirisini tidak bekerja sendiri, saya dibantu oleh rekan-rekan dalam memajukan yatim fest ini diantaranya Bunda Irma Dewita, Rimelvi, Nilam Sari, Bunda Ul, kami berlima yang berjuang dan memajukan yayasan ini, Alhamdulillah semoga kedepannya kegiatan Yatim Fest ini bisa maju dan berkembang,” tambahnya.

Ustadz Roby beserta seluruh rekan-rekan panitia mengucapkan terima kasih kepada seluruh donatur yang dirantau maupun di kampung halaman atas sumbangsihnya, alhamdulillah kedepannya kita telah memulai pembangunan Yayasan Istana Yatim Asy Syifa Kumango yang RAB nya menelan biaya ± 3,6 milyar rupiah. Sampai saat ini pembangunan telah dimulai pemasangan beberapa buah tonggak, nilai satu tonggak 4 juta rupiah, semoga kedepannya Asrama Yayasan ini bisa menampung anak-anak yatim Nagari Kumango dan nNagari-Nagari tetangga. Semoga do’a do’a anak-anak yatim akan menjadikan negeri kami lebih maju lagi,” ungkap Roby. (YEN)

 
 
Padang, Lintas Media News
 
Program pengembangan tanaman kaliandra di kawasan perhutanan sosial yang dilakukan PT Semen Padang mendapat apresiasi yang tinggi dari Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Sumbar Yozawardi.


Pasalnya, program penanaman pohon tersebut dinilai mendukung isu Indonesia's (Forestry and Other Land Use) Net Sink 2030, yaitu sebuah kondisi yang ingin dicapai dimana tingkat serapan emisi gas rumah kaca dari sektor kehutanan dan penggunaan lahan pada tahun 2030 akan seimbang atau bahkan lebih tinggi dari tingkat emisi.

"Kaliandra ini banyak manfaatnya dan juga bisa dijadikan sebagai wood pellet (bahan bakar alternatif). Kami berharap, kaliandra ini bisa menjadi sumber energi baru terbarukan. Makanya, saya apresiasi PT Semen Padang, karena juga akan menambah tutupan hutan," kata Yozawardi usai penandatanganan perjanjian kerjasama tentang (PKS) pemberdayaan masyarakat sekitar hutan di Wisma Indarung, Rabu (24/8/2022).

Penandatangan perjanjian kerjasama itu dilakukan oleh Kepala Departemen Komunikasi & Hukum Perusahaan PT Semen Padang, Iskandar Z Lubis dan Kepala Dinas Kehutanan Sumbar, Yozarwardi, serta disaksikan Direktur Keuangan & Umum PT Semen Padang Oktoweri, Kepala Bidang Ekonomi Sumber Daya Alam Bappeda Provinsi Sumbar, Benny Sati, dan Kepala Unit CSR PT Semen Padang Rinold Thamrin.

Lebih lanjut Yozawardi menjelaskan soal penanaman kaliandra dapat mendukung isu Indonesia's Net Sink 2030. Kata dia, untuk mencapai FOLU Net Sink 2030 itu, ada beberapa kegiatan strategis yang dilakukan. Salah satunya, menanam pohon, terutama di lokasi perhutanan sosial yang tentunya berdampak baik kepada peningkatan ekonomi masyarakat sekitar hutan.

"Artinya, ketika menanam pohon kaliandra di lokasi perhutanan sosial, dampaknya akan membuka lapangan kerja baru bagi masyarakat sekitar hutan. Menanam, memelihara hingga menghasilkan wood pellet dengan masyarakat menjadi subjeknya, tentu dapat meningkatkan pendapatan masyarakat sekitar hutan," ujarnya.

Menurutnya, jika pendapatan masyarakat sekitar hutan meningkat, maka tekanan terhadap hutan seperti eksploitasi dan illegal-logging akan semakin kecil. Sebab, illegal-logging dan kebakaran hutan selama ini menjadi salah satu penyebab emisi.

"Jadi, jika masyarakat sekitar hutan menanam dan merawat kaliandra untuk menghasilkan wood pellet, maka mereka tidak akan lagi melakukan penebangan hutan secara liar dan mereka tentunya akan bisa menjaga hutan dari tindakan eksploitasi," bebernya.

Kepala Bidang Ekonomi Sumber Daya Alam Bappeda Provinsi Sumbar, Benny Sati,  juga merespons positif PT Semen Padang yang telah bersinergi dengan Dinas Kehutanan dalam rangka pemberdayaan masyarakat sekitar hutan.

"Kami dari Bappeda sebagai yang mengkoordinir pembangunan di daerah, sangat mengapresiasi kerjasama antara Semen Padang dengan Dinas Kehutanan. Apalagi, kerjasama ini mengarah pada konsep pembangunan hijau yang juga menjadi salah satu konsep pembangunan berkelanjutan," katanya.

Sementara itu, Direktur Keuangan & Umum PT Semen Padang, Oktoweri menyebut bahwa Semen Padang berterima kasih Kepada Dinas Kehutanan Provinsi Sumbar yang telah mengajak untuk bersinergi dalam pemberdayaan masyarakat sekitar hutan. Apalagi, dalam sinergi ini juga terdapat kesamaan visi antara Semen Padang dengan Dinas Kehutanan.

"Dengan adanya kesamaan visi ini, tentunya akan menjadi lebih cepat dalam pemberdayaan masyarakat sekitar hutan melalui penanaman pohon kaliandra yang menjadi program unggulan TJSL Semen Padang ke depannya. Meski begitu, kami di Semen Padang tidak bicara hasilnya lebih cepat, tapi bagaimana kami menjadi pilot project untuk daerah lain. Kita tidak bicara lokal, tapi skalanya nasional," kata Oktoweri.

Di samping pemberdayaan masyarakat sekitar hutan, tambah Oktoweri, penanaman pohon kaliandra ini juga sejalan dengan program green industry PT Semen Padang. "Kaliandra ini sebelumnya sudah kami tanam di kawasan reklamasi tambang batu kapur PT Semen Padang. Target kami bulan depan, akan ditanam di luar Semen Padang. Rencananya, di lahan kritis di Desa Kolok Nan Tuo, Sawahlunto," pungkasnya. (*/b/hms)




Simpang Empat, Lintas Media News

Dengan kondisi geografis dan geoekonomis Sumatera Barat yang sebagian besar masih merupakan wilayah perdesaan atau Nagari dimana infrastruktur masih belum selengkap di perkotaan, maka ancaman bencana baik alam maupun non alam sangat besar.

“Pada saat bersamaan Palang Merah Indonesia (PMI) sebagaimana amanat UU No 1 tahun 2018 haruslah berada di wilayah bencana itu paling lambat enam jam setelah terjadi bencana. Keterbatasan yang ada pada PMI membuat PMI harus mencari cara atau terobosan bagaimana pelayanan  PMI itu cepat sampai ke Nagari di saaat bencana. Tidak ada jalan lain kecuali caranya masyarakat Nagari memiliki juga kemampuan kepalangmerahan paling tidak untuk pertolongan pertama,” kata Ketua PMI Sumbar, H. Aristo Munandar ketika memberi sambutan dalam Rakor PMI Sumbar – PMI Pasaman Barat menyiapkan kegiatan menyambut HUT PMI pada 17 September mendatang.

Rakor yang berlangsung Rabu (24/8) di aula Kantor Bupati Pasaman Barat itu dihadiri unsur Pengurus PMI Sumbar dan PMI Pasaman Barat dan dibuka secara resmi oleh Wakil Bupati Pasaman Barat, Risnawanto.

Menurut Aristo, PMI tahun ini mulai memprogramkan apa yang disebut Nagari Palang Merah, yakni nagari yang warganya memiliki kemampuan kepalangmerahan, memiliki kesiapsiagaan atas bencana dan memiliki kemampuan menolong diri sendiri pada saat bencana.

“Kita beri pelatihan kepada anak nagari dengan membentuk PMI Nagari, kita harap tahap pertama ini tiap Kabupaten/Kota memiliki satu Nagari Palang Merah. Yang kemudian dapat diduplikasi oleh nagari yang lain seerta diharapkan mendapat dukungan penuh dari Pemerintah masing-masing Kabupaten/Kota,” kata Aristo Munandar.

Rencananya, kata Aristo, pada puncak peringatan HUT PMI tanggal 17 September mendatang Nagari Palang Merah itu akan diluncurkan di Pasaman Barat,” kata Aristo. Salah satu Nagari yang disiapkan di Pasaman Barat akan menjadi pilot project bagi program ini, yakni Nagari Sinuruik.

Sementara itu, Wakil Bupati Risnawanto mengatakan sangat berterimakasih atas dipilihnya Pasaman sebagai pusat kegiatan peringatan HUT PMI ke-77 dan memilih salah satu nagari di Pasaman Barat sebagai pilot project nagari binaan PMI.

Risnawanto yang juga Ketua PMI Pasaman Barat mengatakan bahwa keberadaan PMI memang sangat dirasakan di Pasaman Barat terutama setelah terjadi bencana gempa yang lalu. “Sejak gempa sampai sekarang PMI masih bertahan di daerah bencana, melakukan healing, membina masyarakat, membangun hunian sementara dan bantuan-bantuan lainnya dalam kegiatan panjang tanggap bencana,” kata dia.

Sinuruik yang akan dijadikan Nagari Binaan PMI atau Nagari Palang Merah itu adalah daerah yang terdampak cukup parah oleh gempa yang lalu.

Nagari Sinuruik terletak di Kecamatan Talamu. Nagari seluas  113,26 kilometer persegi terdiri dari 7 jorong, yakni : Paraman, Kemajuan, Benteng, Sianok Ps. Baru, Kemakmuran, Harapan dan Tombang. Dari data monografinya diketahui nagari ini berpenduduk  7.336 jiwa terdiri dari 3661 laki-laki dan 3675 perempuan, serta 1930 rumah tangga. (***)




Padang,Lintas Media News.
Gubernur Sumatera Barat (Sumbar)
Mahyeldi Ansyarullah Launching Musabaqah Tilawatil Quran ( MTQ ) VI Korps Pegawai Republik Indonesia (KOPRI) Tingkat Nasional Tahun 2022 di hotel Truntum Kota Padang.Rabu (24/8/2022).

Dalam sambutannya Mahyeldi mengatakan.MTQ VI Kopri Nasional kali ini bakal menjadi MTQ yang terbesar dengan venue terbanyak yaitu ada 9 cabang yang di perlombakan maka,persiapan untuk elaksanaannya harus dilakukan secara matang dan komprehensif karena.

MTQ yang akan digelar pada 6 - 13 November mendatang menurut Gubernur,pembukaannya akan dilaksanakan di Halaman Gubernuran dan akan menyiapkan delapan venue perlombaan.

Gubernur sebutkan,Delapan venue itu diantaranya cabang tilawah Masjid Raya Sumbar di jalan Khatib Sulaiman Kota Padang.
cabang tartil Quran di Masjid Al Hakim, di Jalan Nipah Pantai Padang.
Cabang hifdz Alquran golongan hafalan Juz 30 dan surat Al Baqarah di Aula Kantor Gubernur Sumbar,Cabang hifdz Alquran golongan hafalan surat Ali Imran dan An Nisa serta 7 surat pilihan di Aula Dinas Tenaga Kerja dan Perindustrian Sumbar

Cabang dakwah Alquran dan doa di Universitas Islam Negeri (UIN) Imam Bonjol Padang,Cabang khat Alquran golongan dekorasi, kontemporer dan digital di Aula SMA 1 Padang.Cabang khutbah Jumat dan adzan di Aula Dinas Kebudayaan Sumbar.Cabang artikel Alquran di Labor Komputer Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Sumbar

Sementara,Ketua Umum Dewan Pengurus Korpri Nasional (DPKN) Prof. Zudan Arif Fakrulloh bersama Gubernur Sumbar, Mahyeldi di dampingi Kadis Kominfotik Sumbar Jasman Rizal dan Asisten 1 Devi Kurnia saat jumpa pers usai Louncing dan sosialisasi MTQ VI Kopri Tingkat Nasional, mengatakan.

MTQ VI Kopri ini bakal digelar selama 8 hari dari tanggal 6 sampai dengan 8 November 2022 yang akan mempertandingkan 9 jenis cabang antara lain cabang Tilawah, Hafalan Alquran, Kaligrafi, Dakwah Alquran, Tartil Alquran, Doa dan Adzan.

Gubernur Sumbar  Mahyeldi menyatakan Pemrov siap menerima  sedikitnya 2.000 peserta dan official se Tanah Air dengan  lokasi pembukaan MTQ Korpri VI  di Istana Gubernuran. sampai  penutupan di Masjid Raya Sumatera Barat.(St)


Dharmasraya, Lintas Media News

Puncak Acara Festival Pamalayu Kenduri Swarnabhumi 2022 digelar hari ini, Selasa (23/08). Rangkaian kegiatan penutupan, dihadiri ribuan orang yang datang dari berbagai penjuru negeri.  Masyarakat dua provinsi, yakni Sumatera Barat dan Jambi tumpah ruah bersama gubernur dan 8 bupati dan walikota di Situs Sejarah, Komplek Candi Pulau Sawah, Siguntur, Dharmasraya.


Kenduri besar yang digagas Bupati Dharmasraya, Sutan Riska Tuantu Kerajaan itu telah berlangsung dari tanggal 18 Agustus yang lalu. Tidak hanya menjadi magnet bagi para pejabat, akan tetapi menyedot perhatian ratusan jurnalis media lokal maupun media terbitan Jakarta. Puluhan influencer sengaja datang untuk membuat konten di media sosialnya. Tak terbilang para ahli dan pemerhati sejarah turut menjambangi Bumi Malayu Dharmasraya selama perhelatan berlangsung. 

250 perahu mengangkut tetamu penting dari jembatan Sungai Dareh menuju lokasi acara, sebagai gambaran aktivitas Batanghari selaku sarana transportasi utama di masa lalu. Arung Pamalayu, begitu rangkaian ini dinamakan.

Sutan Riska, sang inisiator, nampak begitu puas dengan suksesnya festival edisi kedua ini. Rona bahagia senantiasa memancar di wajahnya. Rangkaian kegiatan selama seminggu ini, mulai dari expo, seminar, pentas seni, sekolah lapangan ekskavasi, terakhir Arung Pamalayu  dan semua kegiatan selalu dipadati pengunjung.


Ekonomi-pun turut bergerak olehnya. Uang yang berputar  diperkirakan mencapai ratusan juta rupiah perharinya. Puluhan UMKM binaan Pemkab Dharmasraya turut memamerkan dan menjajakan produknya. Tak terkecuali ratusan pedagang keliling yang datang dari penjuru Dharmasraya ikut ketiban rezeki Pamalayu. 

Itu belum dihitung yang mendapat ketiban berkah dari usaha-usaha di luar lokasi. Kabarnya, okupasi hotel dan penginapan di Dharmasraya selama minggu ini hampir 100 persen. Belum lagi rumah makan dan restoran sepanjang lintas Sumatera Dharmasraya yang laris dagangannya. Selain itu ada percetakan dan sablon yang juga ramai order selama kegiatan berlangsung.

Dengan bergabungnya Dirjen Kebudayaan Kemendikud & Ristek, tanggungjawab mensukseskan Festival Pamalayu tahun ini menjadi lebih besar.  Apalagi kegiatan di hulu sungai ini, akan menjadi acuan sukses bagi 7 Pemda di hilir Batanghari yang melaksanakan helat serupa.  Akan tetapi selain membludaknya pengunjung dan bergeraknya ekonomi masyarakat, hadirnya sejumlah petinggi, sukses acara rasanya semakin lengkap.

Tampak hadir dalam kegiatan Arung Pamalayu, Dirjen Kebudayaan, Hilmar Farid, Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi, Gubernur Jambi, Al Haris, Bupati Tebo, Bupati Tanjung Jabung Timur, Ketua Bundo Kandung Sumatera Barat, Prof. Raudha Tayib, Ketua LKAM Kabupaten Dharmasraya, Ketua MUI, Hasan Jaini, Kepala Balai Sungai, Kepala Balai Jalan, Ketua DPRD Dharmasraya, Pariyanto, Kapolres, Dandim, Unsur Forkopimda, Alim Ulama, Tokoh masyarakat. 

Sutan Riska dalam kesempatan itu mengakatan Festival Pamalayu ini bukan hanya sekedar belajar peradaban saja, akan tetapi bagaimana caranya untuk mejaga lingkungan, sosial budaya juga harus diperkuat. 

“Suatu komitmen kita untuk selalu menjaga kelestarian Batanghari dari hulu sampai hilirnya. Ada 8 kabupaten kota dan dua provinsi yang dialiri oleh aliran sungai Batanghari, dan merupakan salah satu sungai terpanjang di Indonesia sepanjang 730 km. Kami perlu kerja sama yang kuat dan kongkrit,” ujar Sutan Riska

Ia mengaku selama kegiatan, anak-anak sekolah SD, SMP dan SMA se Dharmasraya di bawa sekolah lapangan. Belajar bagaimana cara mengali dan mengenal lebih dalam tentang cerita Festival Pamalayu. 

“Karena sejarah yang ada di Dharmasraya, bukan sekedar cerita rakyat. Akan tetapi cerita yang benar-benar terjadi, dan ini diungkapkan oleh para sejarahwan, arkeolog dan yang berkopenten di bidang sejarah, dan kita tidak membelokkan sejarah yang ada,” terangnya.

Sutan Riska juga berharap dengan semangat Festival Pamalayu menjadi kekuatan bagi pemerintah untuk membuat destinasi wisata baru di Provinsi Sumatera Barat dan Provinsi Jambi. Sehinga dapat mempertahankan budaya, peradaban dan adat yang sudah ada, agar tidak akan hilang oleh perubahan zaman yang saat ini cepat sekali berkembang.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada Pak Dirjen, karena telah memberikan perhatian  yang sangat luar biasa atas pelaksanaan Festival Pamalayu ini” jelasnya lagi.

Sukses helat kedua ini mendapat apresiasi dari berbagai pihak. Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi dan Al Haris, sejawatnya dari Jambi sepakat dengan dampak positif kegiatan. 

“Suatu langkah yang tepat yang dilakukan oleh Bupati Dharmasraya pada hari ini, karena peradaban dan segala yang kita butuhkan untuk kehidupan kita umumnya berasal dari perairan. Baik itu berasal dari laut ataupun dari sungai. Untuk itu sangat tepat sekali adanya kegiatan pada hari ini, untuk mengajak masyarakat kembali mengenal, mengali dan mengetahui peradaban yang ada. Kita berharap agar masyarakat dapat mencintai dan melestarikan aliran sungai Batanghari,” kata Mahyeldi.

Sedang  Al Haris mengungkit kembali hubungan yang sangat luar biasa antara Jambi dengan Sumatera Barat yakni keterikatan dengan Sungai Batanghari. Oleh karena itu menurutnya mengkaji kembali peradaban Batanghari merupakan kegiatan positif untuk mempererat tali persaudaraan masyarakat di dua kawasan.

“Kita berharap dengan adanya kegiatan ini, maka kita bisa memberikan sebuah narasi kepada seluruh generasi muda yang ada untuk lebih dalam mengenal peradaban sejarah Sungai Batanghari. Bukan hanya sekedar mengetahui bahwa di Dharmasraya ataupun di Muaro Jambi ada sebuah candi. Akan tetapi, mereka lebih dalam mengetahui sebuah sejarah tentang peradabannya,” kata Al Haris.

Dalam kesempatan itu, Dirjen Kebudayaan, Hilmar Farid menyerahkan miniatur perahu kepada Sutan Riska sebagai tanda mata atas suksesnya helat nasional di bumi Dharmasraya. (elda)

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.