50Kota Advertorial DPRD Kab. Banyuasin Advertorial DPRD Lahat Advertorial HUT ke-153 Kabupaten Lahat Advertorial Meranti Advertorial Pemkab Lahat Advertorial Pemkab Musi Rawas Advertorial Pemko Lubuklinggau Advertorial Pemko Pagar Alam Agam AROSUKA Bali Bank Nagari Bantaeng Batang anai Batusangkar BAWASLU SUMBAR Bengkalis BENGKULU BI Sumbar Bogor Bukittinggi Dewan Pers Dharmasraya DPRD Bengkalis DPRD Dharmasraya DPRD Kepulauan Meranti DPRD Kota Padang DPRD OKI DPRD Padang DPRD Padang Panjang DPRD Pessel DPRD RI DPRD Solok DPRD SUMBAR FJPI Sumbar HPN 2022 Jakarta Jawa Barat Kab.Dharmasraya Kabupaten Dharmasraya Kabupaten Kepulauan Meranti Kabupaten Lahat Kabupaten Solok KADIN SUMBAR kambang Kayu Agung Kepulauan Meranti Kota Padaang Kota Padang Kota Pagar Alam Kota Pariaman Kota Solok Kotapariaman KPU KPU Sumbar Lampung Lampung Timur lanud Sut Lanud Sud Lanud Sultan Sahrir Lanud Sultan Syahrir Lanud Sultan Syahrir Padang Lanud Sultan Syarir Lanud Sur lanud Sut Limapuluh Kota Liputan Lubuk Linggau Mentawai Meranti Miranti Muba Banyuasin Muratara Musi Rawas Nagari Lurah Ampalu Nasdem Sumbar Nasional Ogan Ilir Ogan Komering Ilir (OKI) OKI Opini Padang Padang Panjang Padang Pariaman Padangpanjang Painan Pariaman Parit malintang PARIWARA Pariwara DPRD Padang Panjang Pariwara Pemkab Solok PARIWARA PT Semen Padang Pasaman Pasaman - Pasaman Barat Pasaman Barat Pasbar Payakumbuh PDAM Padang Panjang Pekanbaru Pemkab Bengkalis Pemkab Lahat Pemkab Solok Pemko Padang Pemko Sawahlunto Pemko Solok Pemprov Sumbar Pemrov Sumbar Penas XVI KTNA Pertamina Pesisir Selatan Pessel PLN PMI Sumbar Polda Bali Polda Sumbar Polri Provinsi Bengkulu PT.ITA PT.Semen Padang PWI PWI Sumbar Redaksi Redaksi 2 Riau Sawahlunto Selat panjang Semen Padang Semen Padang.. Sijunjung SMSI Solok Solok Selatan Sumatera Barat Sumbar Sumsel sungai sarik TANAH DATAR Tanahdatar TSR III Pemkab Dharmasraya Tua Pejat Tulisan walikota solok

FPRSB SUMBAR ADAKAN TADARUS PUISI

 Padang, Lintas Media News
Tadarus Puisi yang diselenggarakan Forum Perjuangan Rumah Seniman dan budayawan (FPRSB) Sumbar, sebagai pengganti Panggung Ekspresi setiap tanggal 13, dan tasyiah budayawan DR. Yulizal Yunus diakhiri dengan buka bersama di Laga-laga Taman Budaya Sumbar, kemaren. 

Pada Tadarus Puisi, tampil beberapa master of poetry reading yang malang melintang dari panggung ke panggung di beberapa kota, dan luar negeri seperti, Andria C Thamsin, Zamzami Ismail, Dadang Leona, Fauzul El Nurca, Syarifuddin Arifin,  Lismomon Nata, Shafwan Karim Elha,  Muslim Noer, Yeyen Kiram.  Bahkan koreografer Deslenda dan Filhamzah, serta filmmaker Bambang Art ikut tampil membaca sajak-sajak religius yang terkadang bernada protes karya Taufiq Ismail, Rendra, Gus Mustafa Bisri, Syarifuddin Arifin dan karya sendiri.
Dalam tausyiahnya, Yulizal Yunus mengatakan puisi adalah pengajaran penuh hikmah ke jalan yang lurus, berkata benar. Tidak hanya berkata tapi tidak mengikuti apa yang dikatakan. Maka hasilnya menjadi haram. Semoga karya-karya selanjutnya menciptakan karya agung yang merujuk pada Al Qur'anulkarim, kata Yulizal Yunus yang dosen UIN Imambonjol Padang ini.

Menurutnya, kegiatan tadarus puisi yang benar tentu harus kritis menyelami dan mengeruk makna puisi yang Agung, tidak hanya puisi kamar atau khayalan (rekaan) semata. Mengutip Surat Syu'ara ayat 22 dikatakan ada 4 cara mengapresiasi puisi Agung tersebut, yakni Keimanan penyair,  amal saleh,  zikir, yakni penyair yang lidahnya banyak menyebut nama Allah Swt dan  Sabar, yakni penyair yang mendapat reward, kemenangan setelah menderita kezaliman dan dizalimi.

Sebaliknya Surat Syu'ara ayat 224-226 jelas tidak menyukai puisi rekaan semata dengan ciri nilainya yakni Sesat, penyair yang sesat akan selalu diikuti orang-orabg sesat. Khayalan tak terarah, yang terus menerus mengembara ke berbagai lembah, dan Munafik tidak sesuai kata dengan perbuatan. Selalu mengatakan sesuatu yang tidak bisa ia lakukan.
Itylah sebabnya, tadarus puisi yang banyak diselenggarakan pada bulan suci Ramadan ini,  sesungguhnya lebih memilih dan menekankan pada sajak-sajak religius, dan panduan terhadap Puisi Agung yang membawa ke jalan yang benar.

Pada bagian lain, ketua Yayasan Pusat Kajian Budaya Minangkabau, DR. Shawan Karim Elha yang ikut berpartisipasi baca puisi mengatakan kegiatan ini perlu terus menerus dilaksanakan, karena penyair yang menulis dan mengikuti apa yang ia tulis adalah penyair agung, sebagaimana yang disebut Yulizsl Yunus di atas. (if)
[facebook]

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.