Padang, Lintas Media News

Keseriusan PT Semen Padang dalam melestarikan ikan bilih tak diragukan lagi. Hal itu, dibuktikan  dengan dilakukannya kembali nota kesepahaman (MoU) antara PT Semen Padang dengan Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM) Universitas Bung Hatta (UBH), Jumat (4/12/2020)

MoU dalam bidang konservasi ikan bilih  yang sudah endemik di Danau Singkarak itu, digelar di kolam pemijahan ikan bilih  milik PT Semen Padang yang berada di kawasan Taman Keanekaragaman Hayati (Kehati) PT. Semen Padang.

Tampak hadir dari  PT Semen Padang Kepala Unit CSR, Muhamad ikrar dan  dari Universitas Bung Hatta,  Ketua LPPM Dr Azrita,  Guru besar Fakuktas Perikanan dan Kelautan UBH Prof Hafrijal Sandri, MS. 

Guru Besar Fakuktas Perikanan dan Kelautan UBH Prof Hafrijal Sandri, MS mengatakan bahwa MoU hari ini ibarat 
mulai  menyalakan lilin tentang konservasi ikan bilih. Meskipun sedikit, tapi maknanya luar biasa, karena memang kondisi ikan  bilih di Danau Singkarak populasinya semakin berkurang, meskipun ada Peraturan Gubernur Sumatera Barat Nomor 81 tahun  2017 tentang Penggunaan Alat dan Bahan Penangkapan Ikan di Perairan Danau Singkarak. 
"PT Semen Padang luar biasa dalam menyiapkan sesuatu terkait pelestarian hingga konservasi ikan bilih di kolam pemijahan.  Saya mengucapkan terimakasih kepada PT Semen Padang yang sudah memberikan kercayaan kepada kami di UBH untuk melaksanakan  konservasi ikan bilih endemik di Danau Singkarak, dan satu-satunya di dunia," kata guru besar yang sudah 33 tahun lebih  meneliti ikan bilih.

Kepala Unit CSR Semen Padang Muhamad Ikrar mengapresiasi tim konservasi ikan bilih PT Semen Padang. "Kami bangga dengan  tim konservasi ikan bilih. Karena, upaya melestarikan ikan bilih sudah terwujud dengan hidupnya ikan bilih di sungai taman  Kehati. Sekarang, upaya pelestariannya dilanjutkan dengan konservasi di kolam pemijahan," katanya.


Ketua Tim Konservasi Ikan Bilih PT Semen Padang Deni Zen mengatakan, MoU dengan LPPM Universitas Bung Hatta ini merupakan  lanjutan dari MoU sebelumnya, yaitu tentang pelestarian ikan bilih di kawasan subgai yang ada di Taman Kehati dan MoU itu  dilakukan pada Juli 2018 lalu.

Kemudian, hampir tiga tahun setelah dilestarikan, ternyata ikan bilih Danau Singakarak itu bertahan hidup di sungai 
 Kehati. Namun begitu, pihaknya kesulitan untuk mengontrol perkembangannya di sungai tersebut, sehingga dibuatkanlah kolam  pemijahan untuk ikan bilih.

"Kolam pemijahan ini merupakan duplikasi Danau Singkarak yang sudah di Patenkan oleh PT Semen Padang. Di kolam pemijahan  ini, juga tersedia makanan utamanya. Di antaranya, zooplankton. Kolam pemijahan ikan bilih ini juga dapat mendukung  program proper di PT Semen Padang," kata Deni Zen usai MoU.
Deni pun menargetkan pada April 2021, sudah terlihat perkembangan ikan bilih di kolam pemijahan ini. 

"Kami targetkan April tahun depan ada perkembangannya. Untuk saat ini, ada sekitar 2000 induk ikan bilih dari Danau 
Singkarak yang kami sebar di kolam pemijahan ini. Dalam waktu dekat, juga akan kami tambah jumlahnya," ungkap Deni Zen. (b/hms)
 
Top