Pdg. Panjang, Lintas Media News

Usai, mendengar Penyampaian Nota Keuangan Walikota Terhadap Ranperda Tentang Perubahan. APBD Kota Padang Panjang Tahun 2020. Siangnya, Fraksi PKS dan Gerindra DPRD Kota Padang Panjang, Selasa (20/9) lakukan kunjungan lapangan tinjau kondisi Islamic Centre berlokasi di Koto Katiak, Padang Panjang Timur, Kota Padang Panjang.

Rombongan fraksi dimotori Yulius Kaisar dan Nasrullah Nukman, Yudha Prasetia sangat terenyuh melihat kondisi phisik Islamic Centre. Terutama phisik, gedung, fasilitas parkir dan tenaga kebersihan yang jauh dari kata bersih. Nyaris, seluruh sarana pendukung Masjid kebanggaan masyarakat Bumi Serambi Mekah, tidak terpelihara dan terawat sebagai mestinya. Lampu penerangan, Toa sebagai alat pengeras suara sudah lama tidak berfungsi, begitu juga dengan penerangan, listrik disekitaran masjid banyak yang tidak menyala (padam).

Lebih memilukan lagi, hampir 2 tahun anggaran dana perawatan Islamic tak ada maduk dalam APBD Kota Padang Panjang. Bagaimana, akan menjadikan Islamic Centre sebagai Ikon Bumi Serambi Mekah. Disi sisi lain, perawatan gedung terabaikan oleh Pemerintah Daerah. 

Nasrulah Nukman, mengatakan, pemerintah daerah Islamic harus mempriotitaskan anggaran sesuai kebutuhan gedung yang begitu besar. Artibya, Islamic Centre telah jadi ikon kota Padang Panjang, tentu pemerintah daerah sudah harus siap mengucurkan anggaran untuk biaya perawatan dan kelengkapan sarana dan prasarana pendukung lainya.  

Bila, kondisi seperti ini dibiarkan berlarut larut, tentu sangat berdampak sekali pada keberadaan gedung yang sebesar kapal TITANIC. Mirisnya, petugas kebersihan Masjid tidak lebih dari sepuluh orang. Hakikinya, sebesar itu gedung, maksimal petugas kebersihannya dua puluh orang, terang Nasrulah.

Sementara, Yulius Kaisar menambahkan, untuk meramaikan masjid dari aktifitas, pemerintah daerah harus berani mengambil kebijakan dengan membuat perkantoran yang diperuntukkan untuk seperti organisasi keagamaan, Kantor Baznas dan banyak lagi organisasi keagamaan untuk kita tempatkan diseputaran gedung Islamic Center," terang Yulius Kaisar. 

Melihat kondisi gedung perkantoran berada dikawasan Islamic. Jika dibiarkan tak terawat, ini tentu sangat disayangkan sekali, ujar Yulius saat menyigi setiap sudut Islamic Centre. Artinya, jangan dibiarkan gedung ini berdiri sendiri, harus ada kegiatan penunjang. Bila tidak, yakinlah gedung mewah Islamic Centre ini akan cepat rusak dikarenakan abainya pemerintah daerah dalam merawatnya.

Sementara itu, Sekretaris Daerah Sony Budaya Putra disela sela kunjungan lapangan Fraksi Gerindra PKS mengatakan, pemeruntah kota Padang Panjang tetap berkomitmen melanjukan pembangunan Islamic Center dalam menuju kesempurnaan.  Berbagai upaya, selalu kita lakukan untuk mengenjot pembangunan yang terbengkalai. Melalui,  APBD kota Padang Panjang,  APBD Provinsi,  bahkan Dana dari APBN juga sudah diusahkan Bapak Walikota,ujar Dony Budaya Putra. (son)

 
Top