Padang.Lintas Media.
Ketua Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesia (ICMI) Musliar Kasim mengatakan.Peringatan Hari Jadi Sumatera Barat yang yang telah ditetapkan melalui Rapat paripurna DPRD Sumbar itu, hendaknya dapat menjadi momentum untuk merefleksikan kemajuan dan perkembangan yang telah dilakukan selama ini.Karena,penetapan hari jadi Sumbar tersebut melalui proses yang cukup panjang dari berbagai kajian para ahli sampai  kepemangku kebijakan.

Penting bagi Pemprov Sumbar untuk melakukan evaluasi atas pencapaian di usia ke 74 tahun. Sejauh mana perkembangan Sumatera Barat jika dibanding tahun-tahun sebelumnya.Kata Musliar kemaren di Kampus Universitas Sitti Rahma Padang.

"Sektor apa saja potensinya yang bisa digali, dan yang harus menjadi cacatan khusus," sebutnya.

Sebagai mantan Wakil Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia, Musliar Kasim melihat, saat ini sudah tidak banyak lagi tokoh nasional yang berasal dari Sumbar.  Padahal dulunya sangat banyak tokoh nasional dari daerah ini. Hal tersebut tentunya harus menjadi perhatian khusus oleh Pemprov agar ketokohan tidak hilang dari daerah ini.

"Tidak hanya persoalan ketokohan, permasalahan SDM, dan pendidikan mesti menjadi evaluasi juga," ungkapnya.

Musliar Kasim juga berharap agar kegiatan yang digelar dalam memperingati hari lahirnya Provinsi Sumbar berdampak langsung pada sektor perekonomian, dan kunjungan wisatawan. Sehingga tidak hanya menggelar kegiatan seremonial dan sidang paripurna saja. Namun harus ada kegiatan yang berdampak langsung kepada masyarakat, misalnya dalam bentuk menggelar pekan budaya.

Selain persoalan SDM, Sufyarma juga berpandangan, masalah investasi yang masih lambat juga perlu mendapat perhatian, lantaran banyaknya kasus tanah ulayat yang terkadang  menghambat investasi yang masuk. Berbagai permasalahan tadi diharapkan menjadi bahan evaluasi bagi semua pihak untuk ke depannya dapat lebih maju dan berkembang.

Untuk warga Sumbar yang  ikut merayakan hari jadi provinsi ini, ia menyampaikan, bentuk perayaan bisa dalam apa saja. Namun mesti memiliki spirit perjuangan untuk hal yang positif. Artinya ada evaluasi diri dalam perayaan. Apa yang telah tercapai dan hasilnya seperti apa. Hal ini mesti ditekankan oleh semua warga Sumbar dalam menyambut momen bersejarah ini.

”Jangan sekadar paripurna, lalu apa setelah itu. Jangan pula merayakan lalu setelah itu bingung mau apa. Namun ada evaluasi yang mesti dilakukan untuk ke depan yang lebih baik,” katanya.

Terkait upaya pengembangan SDM, sambung dia itu bisa dari berbagai sektor. Agama dan pendidikan merupakan dua hal yang tak bisa dilepaskan. Dengan memberikan dasar agama dan pendidikan, secara bertahap akan mampu membentuk generasi yang berkarakter.(Sri)
 
Top