Padang, Lintas Media News

Dalam rangka memperingati Hari Kartini tahun 2022, PT Semen Padang menggelar pelatihan dan lomba menulis Kartini Semen Padang Bercerita dengan tema "Perempuan-perempuan Semen Padang". 

Pelatihan dan lomba menulis tersebut, digelar spesial untuk Kartini-Kartini Semen Padang, khususnya karyawati Semen Padang Grup dan Forum Komunikasi Istri Karyawan Semen Padang (FKIK SP) dengan hadiah jutaan rupiah. 

Kepala Unit Humas & Kesekretariatan PT Semen Padang, Nur Anita Rahmawati dalam sambutan pelatihan menulis yang digelar Jumat (8/2/2022) secara virtual melalui aplikasi zoom mengatakan, pelatihan menulis ini sengaja diadakan sebagai panduan bagi peserta lomba menulis Kartini Semen Padang Bercerita. 

Melalui pelatihan menulis tersebut, Anita mengajak para peserta pelatihan untuk menceritakan kesehariannya yang tentunya bernilai inspiratif bagi orang lain. Karena, dari banyak peserta pelatihan menulis, mungkin ada yang pernah menuliskan cerita atau pengalaman kesehariannya di status media sosial.

"Nah, sekarang ini kami di PT Semen Padang menggelar lomba menuslis Semen Padang Bercerita. Jadi, ayo mari tulis cerita-cerita keseharian kita yang mungkin menginsiprasi banyak orang. Tidak harus yang besar, hal kecil juga bisa menjadi inspirasi bagi orang lain," kata Anita, Jumat (8/4/2022). 

Pemimpin Redaksi Klikpositif.com Andika D Khagen yang menjadi nara sumber pelatihan menulis yang digelar PT Semen Padang mengatakan, menulis adalah merangkai kata-kata hingga jadi kalimat atau bisa dimengerti. 

Ada 2 genre dalam menulis, yaitu menulis berita dan menulis fiksi. Untuk berita, dasar yang ditulis adalah informasi fakta yang disampaikan kepada pembaca atau publik. Sedangkan fiksi, berupa imajinasi penulis seperti puisi dan pantun. 

Untuk menulis berita, kata Andhika menjelaskan, terdapat unsur 5W+IH, yaitu What (apa yang terjadi), Why (kenapa itu terjadi), When (kapan kejadiannya), Where (Dimana kejadiannya), Who (siapa pelaku, korban dan saksi kejadinnya), dan How (bagaimana itu terjadi).

Sebelum menulis berita, terdapat dua tahapan, yaitu mencari ide dan riset. Untuk mencari ide, itu bisa didapat dari pengamatan langsung atau dari bacaan. Sedangkan riset, melalui verifikasi (membuktikan) apa yang menjadi pertanyaan. "Salah satu cara riset adalah wawancara," katanya. 

Terkait apa yang ditulis dalam menulis, Andhika juga menyampaikan ada tujuh hal dari beberapa yang perlu untuk ditulis. Pertama, kedekatan (proximity). Ada dua hal tentang kedekatan, yaitu dekat secara fisik dan kedekatan secara emosional. "Orang cenderung tertarik bila membaca berita yang peristiwa atau kejadiannya dekat dengan wilayahnya dan juga perasaan emosional berdasarkan ikatan tertentu," ujar Andika.  

Hal yang kedua, kata Andika, adalah ketenaran (prominence). Orang terkenal memang sering menjadi berita. Seperti kata ungkapan Barat, name makes news. Bintang film, sinetron, penyanyi, politisi ternama seringkali muncul di koran dan juga televisi. 

Selanjutnya, hal yang ketiga yang perlu ditulis, adalah aktualitas (timeliness). Berita, khususnya straight news, haruslah berupa laporan kejadian yang baru-baru ini terjadi atau peristiwa-peristiwa yang akan terjadi di masa depan

Hal keempat, adalah dampak (impact). Sebuah kejadian yang memiliki dampak pada masyarakat luas memiliki nilai berita yang tinggi. Semakin besar dampak tersebut bagi masyarakat, semakin tinggi pula nilai beritanya.

Kemudian yang kelima, keluarbiasaan (magnitude). Kata Andika, magnitude sebenarnya hampir sama dengan impact. Namun magnitude di sini menyangkut sejumlah orang besar, prestasi besar, kehancuran yang besar, kemenangan besar, dan segala sesuatu yang besar dan menjadi perlu untuk ditulis atau diberitakan.

Selanjutnya adalah konflik (conflict). Berita tentang adanya bentrokan, baik secara fisik maupun nonfisik, selalu menarik untuk ditulis atau diberitakan. Misalnya bentrokan antar manusia, manusia dengan binatang, antar kelompok, bangsa, etnik, agama, kepercayaan, perang dan sebagainya. "Namun, dalam penulisan berita konflik, itu harus ditulis secara berimbang. Konflik itu ditulis dengan tujuan agar konflik tersebut tidak terulang, karena dalam menulis konflik tersebut ada jurnalisme damai di dalamnya," ujar Andika. 

Kemudian, yang hal yang terakhir atau ketujuh yang perlu ditulis, sebut Andika, adalah keanehan (oddity). Sesuatu yang tidak lazim (unusual) mengundang perhatian orang di sekitarnya layak untuk ditulis atau diberitakan. "Contohnya orang yang berdandan eksentrik, orang yang bergaya hidup tidak umum, memiliki ukuran fisik yang beda dengan yang lain pada umumnya, dan sebagainya, itu cenderung jadi berita yang bernilai tinggi," beber Andika.

Pelatihan menulis yang digelar PT Semen Padang dalam rangka memperingati Hari Kartini diikuti antusias peserta. Dan itu dibuktikan dari banyaknya pertanyaan seputar cara menulis berita yang disampaikan melalui kolom chat aplikasi zoom kepada pemateri.

Salah satu peserta webinar, Merisa Putri menanyakan untuk menulis kisah orang lain apakah memakai sudut pandang orang pertama atau kedua. Pertanyaan ini dijawab oleh Andika, boleh-boleh saja memakai sudut pandang orang pertama atau kedua. 

Peserta lainnya, Yeni Yefrita, menanyakan tentang ketentuan memasukkan saduran dari orang lain untuk artikel yang dibuat.  
Kata Andika, untuk mengutip saduran dari penulis lain, mesti minta izin dulu kepada pemilik penulis tersebut.

Sementara, Ika Nopika Sari menanyakan, jika bercerita tentang diri sendiri,  sudut pandang yang paling tepat seperti apa. Dijawab Andika, lebih cocok dari sudut pandang sendiri atau orang pertama

Sedangkan Sri Denti, peserta lainnya lebih menyarankan agar diberikan contoh-contoh tulisan untuk memudahkan dalam memahami cara penulisan yang baik. 

Lomba Menulis

Sementara itu, lomba menulis dengan tema "Perempuan-perempuan Semen Padang" digelar PT Semen Padang dalam rentang 8 April- 18 April 2022. Para pesertanya adalah karyawati Semen Padang Group dan istri karyawan Semen Padang. (*/b/hms)
 
Top